20 Agustus 2010


A Case Study in the Subject of Curriculum Development at Master's Degree, Indonesia University of Education.
Dr. Hansiswany Kamarga, M.Pd.,
School of Postgraduate, Indonesia University of Education

Abstract :
This research is concerned with the use of blended & e-learning to develop of attitude and behaviour based on information technology at Master Program in Curriculum Development. On one hand, the curriculum of Master Program in Curriculum Development requires the achievement of mastering the information technology, but on the other hand majority of students feel unfamiliar with information technology itself and they don't feel the urge to learn since at where they come from internet technology hasn't been improved thus doesn't have an ideal infrastructure yet. The basic of this research is the usage of blended & e-learning, combining knowledge of information technology, skill in seeking for learning source and in developing learning based on information technology, enable this research to be qualitatively measured whether attitude and behavior based on information technology is forming within students.
The purpose of this study was to observe the forming of attitude and behavior based on information technology after doing the learning using blended and e-learning model.
In order to achieve our goal, this research is done by using qualitative case study approach. The type of learning used in this research is blended & e-learning, combining face to face model (conventional), internet usage in class (synchronous), and distance learning (asynchronous). The proportion in learning activity is 40% knowledge and 60% skill. The knowledge learning is focused on direct knowledge which connected with information technology usage, while skill learning is focused on source finding and developing information technology based learning model. The research’s design use naturalistic inquiry approach, where aspects of students’ behavior toward learning by using information technology, students’ behavior toward information technology usage, students’ skill in seeking information sources in the internet (browsing), student’s skill in developing learning based on information technology, measured by the implementation of blended and e-learning model. The subjects for this research are 18 students who register Information System within Education subject. The instruments used are observation sheets, test, and structured tasks. Data is collected during research and analyzed through qualitative approach.
The achieved result through this research is the forming of students' attitude and behavior which based on information technology. This can be proven by students' need toward internet, whether to find learning source, communicate, or developing various learning model. The forming of this attitude changes students’ mindset from depending on transfer of knowledge (one way from lecturer to students) to transaction of knowledge, where when students feel necessary they will seek to the source themselves. It describes the constructive learning pattern.
In summary, students' attitude and behavior toward information technology will change along with knowledge and experience they get through blended & e-learning. With the changes of their attitude and behavior toward information technology, the spread of information technology will be easier and meaningful since learning pattern will happen in two ways. The result of this research recommends us in considering the usage of blended & e-learning model within a school subject as an alternative if we want to transform learning pattern into transaction pattern.

Attitude and behavior, experience, information technology, blended and e-learning
The economic progress phenomenon in East Asia basically reconciles toward achievement factors in doing product diversification based on market demand, skill of mastering fast technology through reverse engineering (e.g. computer clone), the amount of people’s saving, good education, and work ethos (Ade Cahyana, 1998). People, company, or countries who own education, skill, creation, and efficiently spread education will gain first chance within global competition nowadays (Cisco, 2001). This shows that education oriented in mastering technology is a must.
Along with development of innovation in information technology area, education and learning sources have become very accessible. This innovation has changed the paradigm of education from constant gain of knowledge and skill after education stage toward the paradigm of fast changing knowledge and skill. The progress of instructional technology supported by development in information technology and communication accelerates education to develop faster according to the need of education in achieving knowledge base society.
In globalization era, the chance of a country to own high and continuity growth will get higher if supported by human resources who own knowledge and basic skill to adapt themselves with demands in progress, higher education, background skill in knowledge and technology, and the ability to produce products which are capable to compete in global scale, both in quality and price.
Indonesian will have difficulties to use the chance as explain above if they don’t give better attention in education. Education crisis in Indonesia, seen from the quality, spreading, or other efficiency in handling, has been going on for too long. Objectively, education system in Indonesia has been through quality crisis since mid 1970, when pattern in education development were done in bureaucracy and centralize, which endanger the human resources (Ace Suryadi, 1998). One visible example is the student’s achievement that far behind international standard. One of the factors causes low education level is the lack of development in education facilities. This has caused student’s lack of experience. Beside limitation in facilities, teachers’ urge to develop innovation within education is still low (Hansiswany Kamarga, 2007). Based on the condition mentioned, it is necessary to fix the education in Indonesia, and one aspect has potential to be developed is through information technology base education.
There are several reasons why it necessary to develop information technology base education in Indonesia. First, the fact that education is a media to develop human resources is fully aware, nevertheless without the availability of ideal facilities the statement above will be nothing but just a statement on paper. Physical education facilities in Indonesia are very limited, while the number of human resources who need education development is increasing which makes information technology base education development (e.g. the development in long distance education) has become a highly necessity. Second, industrial development needs fixing in human resources, which causes the demand of more variation in education facilities. The limitation in physical conventional education facilities and the lack of possibility to achieve a more variation in education according to market’s need has caused Indonesian education quality left behind. Third, the development of information technology base education system will accelerate the chance to gain education beside the fixing of education quality itself. Forth, Indonesia’s various geographic condition, ranging from cities to deserted area divided by many straits and seas, seriously needs to consider development in education base on information technology, since that kind of education system’s development will be very helpful in spreading and fixing education in Indonesia.
Although it has been identified that information technology base education development is needed in Indonesia, in real life it’s on the contrary. In majority, master students come from many areas in Indonesia, and most of them are still lack in knowledge and skill of information technology, some are even still unfamiliar in using computer. In one hand, curriculum in magisterial program Curriculum Development demands students’ skill to use information technology and develop learning that base on information technology, but in reality there are still many students who know nothing about technology itself. This has been seen as an obstacle, which delivers a problem of how to shape attitude and behavior base on information technology through learning in order to achieve students’ need in information technology skill.
Problem and Purpose
To overcome the identified problem mentioned in background, it is necessary to digest on how to design a learning that capable to guide students in mastering information technology. Going deeper, mastering the information technology is more than simply mastering the skill, but must based on the changing of mind set in information base thinking. That kind of mind set can be observed through the forming of behavior and attitude which based on information technology. Based on description above, this research is focused on How implementation of curriculum Information System in Education is designed to achieve behavior and attitude of information technology students? The research’s focus is developed in research questions as followed.
Is learning through blended & e-learning can form information technology base behavior and attitude?
a. What kind of blended & e-learning learning model used in this research?
b. How is the achieved result?
c. How is the identified forming of information technology base behavior and attitude through out this research?
In general, the research aims to answer problem which integrated with the forming of information technology base behavior and attitude. Specifically, the research aims to:
a. Describing the model of blended & e-learning learning used in this research
b. Getting the achieved learning result
c. Getting the overall view of information technology base behavior and attitude that has been formed through this research.
Research Method
To achieve the objective, the research is being done by using an approach of qualitative study case.
Learning model used in this research is blended & e-learning model, integrated between:
• face to face model in class (conventional)
• using internet in class (synchronous), and
• using distance learning (asynchronous).
Learning proportion are 40% knowledge and 60% skill. Knowledge learning is focused on direct knowledge connected to information technology usage, while skill learning is focused on finding sources and developing information technology base learning model.
The design of this research is using inquiry naturalistic approach where aspects of students’ attitude toward learning by using information technology, students’ behavior toward information technology usage, students’ skill in finding information resources in the internet (browsing), and students’ skill in developing technology base learning are measured through implementing blended & e-learning model. The subject of this research (respondent) is a class of 17 students who are taking Information System within Education curriculum.
In this research, the instruments being used are observation sheets, structured tasks, result test, and data are being collected throughout research and analyzed by using qualitative approach, meaning incoming data are straightly being analyzed. Describing the result of class observation and students’ tasks are being done through continuous qualitative analysis enable us to see the happening changes. Data of learning result are generated by using profile technique which enable us to describe overall result from students’ learning.
Research Outcomes
1. Blended & e-learning that is being used
The design of blended & e-learning model that is being used is the combination of 40% theory and 60% practice. Students take classes in computer lab, where each student face computer with internet access. The first five times is used by lecture to give theory.
The way the lecture is designed is the following activity would be a presentation where the topic is about understanding computer as learning tool, multimedia, distance education, and online learning. These four topics are given in order to make the students think and find their own understanding toward information technology base thinking concepts. Although main elements of these topics are taken from resource book (Heinich, et al, Instruction Technology and Media for Learning, 2005), students are still being asked to complete the rest of the elements by looking for the sources through the internet. The strategy used in this part of learning is by using the internet in class (synchronous).
After mid semester, lecture is designed by students’ paper presentation which, discussing about various learning model that can be improved through information technology base learning such as webpage, chatting, newsgroup, learning by using e-book, e-news, e-dictionary, e-laboratory. In this part students are asked to develop their ability to design an information technology base learning form.
From three forms of approached used for one semester lecture, we can see a form that describe these learning steps (a) the transfer of information technology knowledge in a face to face conventional way done in class, (b) inquiry learning by giving the students task to search for a broader information about concepts that are necessary to be understood in information technology by internet browsing, and transaction learning with the pattern of students’ presentation which shows their capability to develop information technology base education.
Learning Process
For theory introduction, a lecture method is given in class with following topics: The Basic Concept of Information, The Basic Concept of System and Information System, The Development of Internet Technology and Problems found in scientific writing in the internet, E-education and electronic education system.
For practice introduction about things are used when accessing the internet, by using practice method of internet access the students are requested to make email account, develop mailing list whose members are the whole students in class so they can communicate at the same time.
Skills being developed during internet usage in class are (a) communicating through email, (b) communicating through mailing list, (c) internet browsing in order to find articles related to the task of making annotated bibliography, task of making presentation about information base technology thinking concepts, (d) developing a model or an information technology base learning approach.
• The achieved learning result
The achieved result throughout one semester lecture is showing an increasing graphic for students’ learning result. (a) Annotated bibliography is the achieved result on the beginning of class where students are asked to do browsing in searching articles related to their annotated bibliography elements. (b) Presentation is the result gained through students achievement toward understanding topic to information technology base thinking concepts. (c) Storyboard is the result of students’ development toward information base technology learning model. (d) Final Semester Exam is final exam achieved by students. Overall the result is shown in the following table.
Table 1. Output Learning Result
(a) Annotated bibliography (b) Presentation
range frequencies % range frequencies %
61 - 70 12 70.59 61 - 70 10 58.83
71 - 80 4 23.53 71 - 80 5 29.42
81 - 90 1 5.88 81 - 90 2 11.75
S 17 100 S 17 100

(c) Storyboard model of learning (d) Examination
range frequencies % range Frequencies %
61 - 70 6 35.29 61 - 70 2 11.75
71 - 80 5 29.42 71 - 80 6 35.29
81 - 90 6 35.29 81 - 90 9 52.96
S 17 100 S 17 100
If is described the entire acquirement, we can see the existence of improvement as show in the following tables
Table 2. The Whole Output Learning Result

range A P S E
61 - 70 12 10 6 2
71 - 80 4 5 5 6
81 - 90 1 2 6 9
S 17 17 17 17
A = annotated bibliography
P = presentation
S = storyboard
E = Examination
Judging from the timing of marking where the aspects of annotated bibliography, presentation, storyboard, and final exam are tasks given in chronological orders since beginning until end of semester, we can see the decreasing of mark within the score range of 61-70 and the increasing of mark within score range 81-90.
• The forming of attitude and behavior based on information technology
Attitude and behavior based on Information technology is being judged from observation during the lecture. Assuming that on the beginning there are very few students have the ability to use information technology, after one semester lecture period the following result shows.
o The aspects of students’ behavior toward learning by using information technology
o Every student uses laptop during lectures outside the lecture of information system within education
o Every time they find concept/ phrase that is not understood after finding for themselves through wikipedia.com or internet
o They access lecture materials through lecturer’s website
o Communication is built through mailing list
o The students’ behavior toward the usage of information technology
• Distribution of tasks are done by using mailing list instead of photo copying
• Communication with lecturer is built through email
• Students that are out of town is sending their test answers through email
o The students’ skill in finding information resources in the internet (browsing)
• Completing annotated bibliography through sources in the internet
• More than 50% of the reference used for task came from the sources in the internet
o The students’ skill in developing internet technology base learning
• Using webquest.com (interactive)
• Developing virtual magazine
• Developing learning site using pbwiki.com
• Developing dictionary for local language
Introducing the Information Technology to student is not only to train them in using Information Technology, but the first and main are to change their mind set to make them want to use Information Technology in academic life. It is easy to train the student in using computer and internet, but to form attitude and behavior (alter mind set) that base on Information Technology is not easy. For example, in training student for opening mail box, writing and delivering email is not difficult, but form attitude and student behavior in order to open their mail box everyday, conducted communication through email, is not easy.
Ari Wibowo (2006 : 1) explain that the result of a study is Information Transfer, Skill Acquisition, Change of mental model, whereas in designing a lesson or curriculum require correspondence between target learn and instruction model. Study model can be classified into Instructor Centered, Learner Centered, Learning Team Centered. Furthermore it is described the relation between target learn and model as follows
Base on the picture above, mental change (in this case mind set) can be conducted if study far from models teacher centered and more develop learner centered or learning team. This Idea is based on the philosophy of constructivist that have a notion that learners are not empty vessels waiting to be filled, but rather as active organisms seeking meaning (Driscoll, 1994 in Chang Chew Hungs, 2007). In this case Sherry (1996) give emphasis at study strategy that guided practice, media based challenges, inquiry learning, and teamwork, that make proper developed to reach target the student makes sense and constructs new knowledge from the information which is presented. That is can be told that study that its centre on acquirement, the student is not only transfer knowledge but more than that, they can alter mental or mind set study.
Model blended & e-learning is designed to fulfill the need of mastering Information Technology and form attitude and behavior base on Information Technology. In general, the term blended learning is used to describe a solution that combines several different delivery methods. These can be a mix of various even-based activities such as face to face classrooms, live e-learning and sharing software, and self-paced learning. Some people consider blended e-learning to be the use of a variety of online delivery methods to present content and activities to learners. Thus with this approach, the entire course still remains online, but uses a blend of materials to present the content. (Nicholson, 2003). Because of this model gathers various of methods, so it give a chance to student to expand more optimal, either through structured study or through the study with inquiry approach.
Research Result shows that with structured steps and continual, beginning from recognition in theoretic then continued with recognition in practice, and accustomed use Information Technology, then will be formed attitude and student behavior that base on Information Technology. This research Result shows compatibility between what Ari Wibowo said with the theory of constructivist, it means that study which is designed with student centre on and developed through inquiry approach will give affects to attitude forming and behavior.
This attitude Forming is change the student way of thinking from that initially expect transfer of knowledge (from lecturer to student in one way) become transaction knowledge, that is if student feel that it is important for them to search its source, as the same manner as that told Chang Chew Hung (2007 : 8), constructivism resides the fundamental premise that learners actively construct their knowledge. Besides that, by study model blended & e-learning, student not only have a skill to use Information Technology but more than that, they can think, behave, and have the behavior that base on Information Technology, as expressed by Chang Chew Hung (2007 : 8), learners develop critical insight into how they think, and what they know about the world develops, as their understanding increases in depth and detail.
That can be concluded that attitude and student behavior toward Information Technology will be change along with knowledge and experience that the they have through blended & e-learning study. With the change of attitude and student behavior toward Information Technology, the Information Technology dissemination will be easier and have a meaning because study pattern that happening is two directions pattern. This research Result recommends that if we want to change/alter study pattern into transaction pattern, the usage of model blended & e-learning through one of course becomes justifiable alternative.
Ace Suryadi, (1998). Manajemen Pendidikan Nasional Menuju Kemandirian Bangsa : Gagasan Awal. Available at http://www.pdk.go.id/Kajian/Kajian14/ace14.htm
Ade Cahyana (1998). Tujuan Pendidikan untuk Pembangunan : Mencari Alternatif Reformasi Pembangunan Pendidikan. Available at http://www.pdk.go.id/Kajian/ Kajian14/ade14.htm
Hansiswany Kamarga (2007). Developing Distance Learning with Dual Mode at School of Postgraduate Indonesia University of Education , Paper.
Heinich, R. et al. (2005). Instructional Technology and Media for Learning. Eighth Edition. New Jersey : Pearson Merrill Prentice Hall.
Chang Chew Hung. (2007). Engaging Learning Through the Internet : WebQuests in the Humanities Classroom. Singapore : Pearson Prentice Hall.
FX Ari Wibowo (2006). Distributed Learning : Sebuah Konsep Teleeducation. Available at http://www.gematel.com/qanews/qanewsonline/edisi%20VI/Distributed%20-Learning.html
Orton, S. (2003). Blending e-learning with curriculum design. Available at http://www.swap.ac.uk/elearning/using3.asp
Nicholson, M.J. (2003). Models of Blended eLearning. Available at http://iit.bloomu.edu /etraining/Models/models.htm
English to Indonesian translation
Sebuah Studi Kasus di Subjek Pengembangan Kurikulum di gelar Magister, Universitas Pendidikan Indonesia.

Dr Hansiswany Kamarga, M.Pd.,
Sekolah Pascasarjana, Universitas Pendidikan Indonesia

Penelitian ini berkaitan dengan penggunaan dicampur & e-learning untuk mengembangkan sikap dan perilaku berbasis teknologi informasi pada Program Magister Pengembangan Kurikulum. Di satu sisi, kurikulum Program Magister Pengembangan Kurikulum memerlukan pencapaian penguasaan teknologi informasi, namun di sisi lain mayoritas siswa merasa asing dengan teknologi informasi itu sendiri dan mereka tidak merasakan dorongan untuk belajar karena di mana mereka datang dari teknologi internet belum diperbaiki sehingga tidak memiliki infrastruktur yang ideal belum. Dasar dari penelitian ini adalah penggunaan dicampur & e-learning, menggabungkan pengetahuan tentang teknologi informasi, keterampilan dalam mencari sumber belajar dan mengembangkan pembelajaran berbasis teknologi informasi, memungkinkan penelitian ini secara kualitatif diukur apakah sikap dan perilaku berdasarkan informasi teknologi dalam membentuk siswa.
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengamati pembentukan sikap dan perilaku berbasis teknologi informasi setelah melakukan pembelajaran dengan menggunakan model dicampur dan e-learning.
Dalam rangka mencapai tujuan kami, penelitian ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan kualitatif studi kasus. Jenis pembelajaran yang digunakan dalam penelitian ini dicampur & e-learning, menggabungkan model tatap muka (konvensional), penggunaan internet di kelas (sinkron), dan pembelajaran jarak jauh (asynchronous). Proporsi dalam kegiatan pembelajaran adalah pengetahuan 40% dan 60% keterampilan. Pengetahuan pembelajaran difokuskan pada pengetahuan langsung yang terhubung dengan penggunaan teknologi informasi, sedangkan keterampilan pembelajaran difokuskan pada sumber mencari dan mengembangkan teknologi informasi berbasis model pembelajaran. Penelitian's disain yang menggunakan penyelidikan pendekatan naturalistik, di mana aspek perilaku siswa terhadap pembelajaran dengan menggunakan teknologi informasi, siswa perilaku terhadap penggunaan teknologi informasi, siswa keterampilan dalam mencari sumber informasi di internet (browsing), siswa keterampilan dalam mengembangkan pembelajaran berdasarkan teknologi informasi, diukur oleh pelaksanaan dicampur dan e-model pembelajaran. Subyek dalam penelitian ini adalah 18 mahasiswa yang mendaftar dalam subjek Sistem Informasi Pendidikan. Instrumen yang digunakan adalah lembar observasi, tes, dan tugas terstruktur. Data yang dikumpulkan selama penelitian dan dianalisis melalui pendekatan kualitatif.
Hasil yang dicapai melalui penelitian ini adalah membentuk sikap siswa dan perilaku yang berbasis pada teknologi informasi. Hal ini dapat dibuktikan dengan kebutuhan mahasiswa terhadap internet, baik untuk menemukan sumber belajar, berkomunikasi, atau mengembangkan berbagai model pembelajaran. Pembentukan sikap ini perubahan pola pikir siswa dari tergantung pada transfer pengetahuan (salah satu cara dari dosen untuk siswa) untuk transaksi pengetahuan, di mana ketika siswa merasa perlu mereka akan mencari ke sumber sendiri. Ini menjelaskan pola belajar konstruktif.
Singkatnya, sikap siswa dan perilaku terhadap teknologi informasi akan berubah seiring dengan pengetahuan dan pengalaman yang mereka dapatkan melalui dicampur & e-learning. Dengan perubahan sikap dan perilaku terhadap teknologi informasi, penyebaran teknologi informasi akan lebih mudah dan bermakna karena pola belajar akan terjadi dalam dua cara. Hasil penelitian ini merekomendasikan kami dalam mempertimbangkan penggunaan dicampur & e-model pembelajaran dalam mata pelajaran sekolah sebagai alternatif jika kita ingin mengubah pola pembelajaran ke dalam pola transaksi.

Kata Kunci:
Sikap dan perilaku, pengalaman, teknologi informasi, dicampur dan e-learning

Fenomena kemajuan ekonomi di Asia Timur pada dasarnya menyatukan terhadap faktor prestasi dalam melakukan diversifikasi produk berbasis pada permintaan pasar, kemampuan penguasaan teknologi cepat melalui reverse engineering (misalnya clone komputer), jumlah tabungan masyarakat, pendidikan yang baik, dan etos kerja (Ade Cahyana , 1998). Orang-orang, perusahaan, atau negara-negara yang memiliki pendidikan, keahlian, penciptaan, dan efisien menyebar pendidikan akan mendapatkan kesempatan pertama dalam kompetisi global dewasa ini (Cisco, 2001). Hal ini menunjukkan bahwa pendidikan berorientasi pada penguasaan teknologi adalah suatu keharusan.
Seiring dengan perkembangan inovasi di bidang teknologi informasi, pendidikan dan sumber belajar menjadi sangat mudah. Inovasi ini telah mengubah paradigma pendidikan dari keuntungan konstan pengetahuan dan keterampilan setelah tahap pendidikan terhadap paradigma cepat berubah pengetahuan dan keterampilan. Kemajuan teknologi pembelajaran yang didukung oleh perkembangan di bidang teknologi informasi dan komunikasi mempercepat pendidikan untuk mengembangkan lebih cepat sesuai dengan kebutuhan pendidikan dalam mencapai masyarakat basis pengetahuan.
Di era globalisasi, kesempatan suatu negara untuk memiliki dan kesinambungan pertumbuhan yang tinggi akan mendapatkan lebih tinggi jika didukung oleh sumber daya manusia yang memiliki pengetahuan dan keterampilan dasar untuk menyesuaikan diri dengan tuntutan kemajuan, pendidikan tinggi, keterampilan latar belakang pengetahuan dan teknologi, dan kemampuan untuk menghasilkan produk yang mampu bersaing dalam skala global, baik dalam kualitas dan harga.
Indonesia akan mengalami kesulitan untuk menggunakan kesempatan sebagai menjelaskan di atas jika mereka tidak memberikan perhatian yang lebih baik di bidang pendidikan. Pendidikan krisis di Indonesia, dilihat dari kualitas, menyebarkan, atau efisiensi lain dalam penanganan, telah berlangsung terlalu lama. Objektif, sistem pendidikan Indonesia telah melalui krisis kualitas sejak pertengahan 1970, ketika pola dalam pengembangan pendidikan dilakukan dalam birokrasi dan sentralisasi, yang membahayakan sumber daya manusia (Ace Suryadi, 1998). Satu contoh nyata adalah prestasi siswa yang jauh di belakang standar internasional. Salah satu faktor penyebab rendahnya tingkat pendidikan adalah kurangnya pembangunan di fasilitas pendidikan. Hal ini menyebabkan siswa kurang pengalaman. Selain keterbatasan fasilitas, dorongan guru untuk mengembangkan inovasi dalam pendidikan masih rendah (Hansiswany Kamarga, 2007). Berdasarkan kondisi tersebut, perlu untuk memperbaiki pendidikan di Indonesia, dan satu aspek memiliki potensi untuk dikembangkan adalah melalui pendidikan berbasis teknologi informasi.
Ada beberapa alasan mengapa perlu untuk mengembangkan teknologi informasi pendidikan dasar di Indonesia. Pertama, kenyataan bahwa pendidikan merupakan media untuk mengembangkan sumber daya manusia menyadari sepenuhnya, namun tanpa ketersediaan fasilitas yang sangat ideal pernyataan di atas akan apa-apa selain hanya pernyataan di atas kertas. fasilitas fisik pendidikan di Indonesia sangat terbatas, sementara jumlah sumber daya manusia yang membutuhkan pembangunan pendidikan meningkat yang membuat teknologi informasi dasar pengembangan pendidikan (misalnya pengembangan pendidikan jarak jauh) telah menjadi kebutuhan yang sangat. Kedua, pembangunan industri perlu memperbaiki sumber daya manusia, yang menyebabkan permintaan variasi lebih dalam fasilitas pendidikan. Keterbatasan dalam sarana fisik pendidikan konvensional dan kurangnya kemungkinan untuk mencapai variasi yang lebih dalam pendidikan sesuai dengan kebutuhan pasar telah menyebabkan kualitas pendidikan di Indonesia tertinggal. Ketiga, pengembangan sistem pendidikan berbasis teknologi informasi akan mempercepat kesempatan memperoleh pendidikan di samping memperbaiki kualitas pendidikan itu sendiri. Keempat, berbagai kondisi geografis Indonesia, mulai dari kota ke daerah sepi dibagi dengan selat banyak dan laut, serius perlu mempertimbangkan pembangunan di basis pendidikan teknologi informasi, karena seperti pembangunan pendidikan sistem akan sangat membantu dalam penyebaran dan memperbaiki pendidikan di Indonesia .
Meskipun telah teridentifikasi bahwa teknologi informasi pembangunan pendidikan dasar diperlukan di Indonesia, dalam kehidupan nyata itu sebaliknya. Mayoritas, mahasiswa master berasal dari berbagai wilayah di Indonesia, dan sebagian besar dari mereka masih kurangnya pengetahuan dan keterampilan teknologi informasi, beberapa bahkan masih asing dalam menggunakan komputer. Di satu sisi, kurikulum dalam program Pengembangan Kurikulum magisterial tuntutan keterampilan siswa untuk menggunakan teknologi informasi dan mengembangkan pembelajaran yang berbasis teknologi informasi, namun pada kenyataannya masih banyak siswa yang tidak tahu tentang teknologi itu sendiri. Ini telah dilihat sebagai hambatan, yang memberikan masalah tentang bagaimana untuk membentuk sikap dan perilaku berbasis pada teknologi informasi melalui pembelajaran dalam rangka mencapai kebutuhan mahasiswa dalam keterampilan teknologi informasi.

Masalah dan Tujuan
Untuk mengatasi masalah diidentifikasi disebutkan di latar belakang, perlu untuk mencerna mengenai bagaimana merancang suatu pembelajaran yang mampu membimbing siswa dalam penguasaan teknologi informasi. Masuk lebih dalam, menguasai teknologi informasi lebih dari sekedar menguasai keterampilan, tetapi harus didasarkan pada perubahan pola pikir dalam pemikiran dasar informasi. Semacam itu menetapkan pikiran dapat diamati melalui pembentukan perilaku dan sikap yang berbasis pada teknologi informasi. Berdasarkan uraian di atas, penelitian ini difokuskan pada Bagaimana pelaksanaan kurikulum Sistem Informasi Pendidikan dirancang untuk mencapai perilaku dan sikap siswa teknologi informasi? Fokus penelitian adalah dikembangkan dalam pertanyaan penelitian sebagai berikut.
Apakah pembelajaran melalui dicampur & e-learning dapat membentuk perilaku dasar teknologi informasi dan sikap?

Macam apa dicampur & e-learning model pembelajaran yang digunakan dalam penelitian ini?
Bagaimana hasil yang dicapai?
Bagaimana mengidentifikasi pembentukan perilaku dasar teknologi informasi dan sikap melalui penelitian ini?

Secara umum, penelitian ini bertujuan untuk menjawab permasalahan yang terintegrasi dengan pembentukan perilaku dasar teknologi informasi dan sikap. Secara khusus, penelitian ini bertujuan untuk:

1. Menggambarkan model dicampur & e-learning pembelajaran yang digunakan dalam penelitian ini
2. Mendapatkan hasil belajar dicapai
3. Mendapatkan tampilan keseluruhan perilaku dasar teknologi informasi dan sikap yang telah dibentuk melalui penelitian ini.

Metode Penelitian
Untuk mencapai tujuan tersebut, penelitian sedang dilakukan dengan menggunakan pendekatan kualitatif studi kasus.
Belajar model yang digunakan dalam penelitian ini dicampur & e-model pembelajaran, terintegrasi antara:

* muka dengan muka model di kelas (konvensional)
* Menggunakan internet di kelas (sinkron), dan
* Menggunakan pembelajaran jarak jauh (asynchronous).

Belajar adalah pengetahuan proporsi 40% dan 60% keterampilan. Pengetahuan pembelajaran difokuskan pada pengetahuan langsung terhubung ke penggunaan teknologi informasi, sedangkan keterampilan pembelajaran difokuskan untuk menemukan sumber informasi dan mengembangkan model pembelajaran berbasis teknologi.
Desain penelitian ini menggunakan pendekatan naturalistik penyelidikan di mana aspek sikap siswa terhadap pembelajaran dengan menggunakan teknologi informasi, siswa perilaku terhadap penggunaan teknologi informasi, siswa keterampilan dalam menemukan sumber informasi di internet (browsing), dan keterampilan siswa dalam mengembangkan dasar teknologi belajar diukur melalui penerapan model dicampur & e-learning. Subjek penelitian ini (responden) adalah kelas dari 17 siswa yang mengambil Sistem Informasi dalam kurikulum Pendidikan.
Dalam penelitian ini, instrumen yang digunakan adalah lembar observasi, tugas terstruktur, hasil pengujian, dan data sedang dikumpulkan di seluruh penelitian dan dianalisis dengan menggunakan pendekatan kualitatif, yang berarti incoming data dianalisis secara lugas. Menjelaskan hasil observasi kelas dan tugas mahasiswa sedang dilakukan melalui analisis kualitatif terus menerus memungkinkan kita untuk melihat perubahan yang terjadi. Data hasil belajar yang dihasilkan dengan menggunakan teknik profil yang memungkinkan kita untuk menggambarkan keseluruhan dari hasil belajar siswa.

Hasil Penelitian
1. Blended & e-learning yang sedang digunakan
Rancangan model dicampur & e-learning yang sedang digunakan adalah kombinasi dari teori 40% dan 60% praktek. Mahasiswa mengambil kelas di lab komputer, di mana setiap wajah siswa komputer dengan akses internet. Yang pertama lima kali digunakan oleh dosen untuk memberikan teori.
Cara kuliah dirancang adalah kegiatan berikut akan presentasi di mana topik tentang pemahaman komputer sebagai alat pembelajaran, multimedia, pendidikan jarak jauh, dan belajar secara online. Keempat topik diberikan untuk membuat siswa berpikir dan menemukan sendiri pemahaman mereka terhadap teknologi informasi dasar berpikir konsep. Meskipun unsur-unsur utama dari topik ini diambil dari buku sumber daya (Heinich, et al, Instruksi Teknologi dan Media untuk Belajar, 2005), siswa masih diminta untuk menyelesaikan sisa unsur-unsur dengan mencari sumber-sumber melalui internet. Strategi yang digunakan dalam ini bagian dari pembelajaran adalah dengan menggunakan internet di kelas (sinkron).
Setelah mid semester, kuliah ini dirancang dengan presentasi kertas siswa yang membahas tentang berbagai model pembelajaran yang dapat ditingkatkan melalui pembelajaran berbasis teknologi informasi seperti halaman web, chatting, newsgroup, belajar dengan menggunakan e-book, e-news, e-kamus , e-laboratorium. Pada bagian ini mahasiswa diminta untuk mengembangkan kemampuan mereka untuk merancang basis teknologi informasi bentuk pembelajaran.
Dari tiga bentuk mendekati digunakan untuk satu semester kuliah, kita dapat melihat sebuah bentuk yang menjelaskan langkah-langkah belajar (a) transfer pengetahuan teknologi informasi di muka dengan muka dilakukan dengan cara konvensional di kelas, (b) belajar dengan memberikan pertanyaan siswa tugas untuk mencari informasi lebih luas mengenai konsep yang perlu dipahami dalam teknologi informasi dengan browsing internet, dan transaksi belajar dengan pola presentasi siswa yang menunjukkan kemampuan mereka untuk mengembangkan teknologi informasi pendidikan dasar.
Proses Belajar
Untuk pengenalan teori, sebuah metode ceramah diberikan di kelas dengan topik sebagai berikut: Konsep Dasar Informasi, Konsep Dasar Sistem dan Sistem Informasi, Pengembangan Teknologi Internet dan Masalah ditemukan dalam penulisan ilmiah di internet, E-pendidikan dan elektronik sistem pendidikan.
Untuk pengenalan praktek tentang hal-hal yang digunakan ketika mengakses internet, dengan menggunakan metode praktek akses internet siswa diminta untuk membuat account email, mengembangkan milis yang anggotanya adalah seluruh siswa di kelas sehingga mereka dapat berkomunikasi pada waktu yang sama.
Keterampilan yang dikembangkan selama penggunaan internet di kelas adalah (a) berkomunikasi melalui email, (b) berkomunikasi melalui mailing list, (c) browsing internet untuk menemukan artikel yang berhubungan dengan tugas pembuatan bibliografi beranotasi, tugas untuk membuat presentasi mengenai informasi dasar teknologi konsep berpikir, (d) mengembangkan model atau teknologi informasi dasar pendekatan pembelajaran.

* Mencapai hasil pembelajaran

Hasil yang dicapai selama satu kuliah semester ini yang menunjukkan grafik meningkat hasil belajar siswa. (Suatu bibliografi) Annotated adalah hasil dicapai pada awal kelas di mana siswa diminta untuk melakukan browsing dalam mencari artikel yang terkait dengan unsur-unsur bibliografi beranotasi mereka. (B) Presentasi hasil prestasi belajar siswa yang diperoleh melalui pemahaman terhadap topik ke basis teknologi informasi berpikir konsep. (C) storyboard adalah hasil dari pengembangan siswa terhadap teknologi informasi dasar model pembelajaran. (D) Ujian Akhir Semester adalah ujian akhir dicapai oleh mahasiswa. Secara keseluruhan hasilnya dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 1. Output Hasil Belajar
(Suatu bibliografi) Annotated (b) Presentasi

(C) storyboard model pembelajaran (d) Pemeriksaan

Jika digambarkan seluruh perolehan, kita dapat melihat adanya peningkatan sebagai menunjukkan pada tabel berikut
Tabel 2. Output Whole Hasil Belajar
A = bibliografi beranotasi
P = presentasi
S = storyboard
E = Ujian
Dilihat dari waktu menandai dimana aspek bibliografi beranotasi, presentasi, storyboard, dan ujian akhir ini adalah tugas yang diberikan dalam urutan kronologis sejak awal sampai akhir semester, kita dapat melihat penurunan tanda dalam rentang skor 61-70 dan peningkatan dalam jangkauan menandai skor 81-90.

* Pembentukan sikap dan perilaku berbasis teknologi informasi

Sikap dan perilaku berbasis teknologi informasi ini yang dinilai dari pengamatan selama kuliah. Dengan asumsi bahwa pada awalnya ada sedikit siswa memiliki kemampuan untuk menggunakan teknologi informasi, setelah satu periode kuliah semester menunjukkan hasil sebagai berikut.

o aspek perilaku siswa terhadap pembelajaran dengan menggunakan teknologi informasi
o Setiap siswa menggunakan laptop selama kuliah di luar kuliah sistem informasi dalam pendidikan
o Setiap kali mereka menemukan konsep / frase yang tidak dipahami setelah menemukan bagi diri mereka sendiri melalui wikipedia.com atau internet
o Mereka mengakses materi kuliah melalui website dosen's
o Komunikasi yang dibangun melalui mailing list
o perilaku siswa terhadap penggunaan teknologi informasi
* Pembagian tugas yang dilakukan dengan menggunakan milis bukan foto copy
* Komunikasi dengan dosen dibangun melalui email
* Siswa yang luar kota sedang mengirim jawaban ujian mereka melalui email
o keterampilan siswa dalam mencari sumber informasi di internet (browsing)
* Melengkapi bibliografi beranotasi melalui sumber-sumber di internet
* Lebih dari 50% dari referensi yang digunakan untuk tugas berasal dari sumber-sumber di internet
o keterampilan siswa dalam mengembangkan dasar teknologi internet belajar
* Menggunakan webquest.com (interaktif)
* Majalah Mengembangkan virtual
* Mengembangkan situs belajar menggunakan pbwiki.com
* Mengembangkan kamus untuk bahasa lokal

Memperkenalkan Teknologi Informasi untuk siswa bukan hanya untuk melatih mereka dalam menggunakan Teknologi Informasi, tetapi yang pertama dan utama adalah untuk mengubah pikiran mereka ditetapkan untuk membuat mereka ingin menggunakan Teknologi Informasi dalam kehidupan akademik. Sangat mudah untuk melatih siswa dalam menggunakan komputer dan internet, tetapi untuk membentuk sikap dan perilaku (mengubah pola pikir) yang berbasis Teknologi Informasi tidak mudah. Misalnya, dalam pelatihan siswa untuk membuka kotak surat, menulis dan mengirimkan email tidak sulit, tetapi bentuk sikap dan perilaku siswa dalam untuk membuka kotak surat sehari-hari mereka, komunikasi dilakukan melalui email, tidak mudah.
Ari Wibowo (2006: 1) menjelaskan bahwa hasil penelitian adalah Informasi Transfer, Skill Akuisisi, Perubahan model mental, sedangkan dalam merancang pelajaran atau kurikulum memerlukan korespondensi antara sasaran belajar dan model pembelajaran. Studi model dapat diklasifikasikan menjadi Instruktur Centered, Learner Centered, Belajar Tim Centered. Selanjutnya dijelaskan hubungan antara sasaran belajar dan model sebagai berikut

Berdasarkan gambar di atas, perubahan mental (dalam kasus ini menetapkan pikiran) dapat dilakukan jika studi jauh dari model yang berpusat pada guru dan lebih mengembangkan peserta didik belajar terpusat atau tim. Ide ini didasarkan pada filosofi konstruktivis yang mempunyai gagasan bahwa peserta didik tidak kosong kapal menunggu untuk diisi, melainkan sebagai organisme aktif mencari makna (Driscoll, 1994 di Hungs Chew Chang, 2007). Dalam hal ini Sherry (1996) memberikan penekanan pada strategi belajar bahwa praktek dipandu, media berbasis tantangan, belajar penyelidikan, dan kerja sama tim, yang membuat layak dikembangkan untuk mencapai target mahasiswa masuk akal dan konstruksi pengetahuan baru dari informasi yang disajikan. Itu bisa dikatakan bahwa pusat studi pada perolehan, siswa tidak hanya mentransfer pengetahuan tetapi lebih dari itu, mereka bisa mengubah mental atau belajar pola pikir.
Model dicampur & e-learning ini dirancang untuk memenuhi kebutuhan menguasai Teknologi Informasi dan sikap dasar bentuk dan perilaku pada Teknologi Informasi. Secara umum, blended learning istilah yang digunakan untuk menggambarkan solusi yang mengkombinasikan beberapa metode penyampaian yang berbeda. Ini bisa menjadi campuran bahkan kegiatan berbasis berbagai seperti tatap muka kelas, hidup e-learning dan berbagi perangkat lunak, dan pembelajaran swa-mondar-mandir. Beberapa orang menganggap blended e-learning untuk penggunaan berbagai metode penyampaian online untuk menyajikan konten dan aktivitas untuk pelajar. Jadi dengan pendekatan ini, seluruh kursus masih tetap online, tetapi menggunakan campuran bahan untuk menyajikan konten. (Nicholson, 2003). Karena model ini mengumpulkan berbagai metode, sehingga memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk memperluas lebih optimal, baik melalui studi terstruktur atau melalui studi dengan pendekatan inkuiri.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa dengan langkah-langkah terstruktur dan berkesinambungan, dimulai dari pengakuan dalam sikap teoritis kemudian dilanjutkan dengan pengakuan dalam praktek, dan terbiasa menggunakan Teknologi Informasi, maka akan terbentuk dan perilaku siswa yang berbasis Teknologi Informasi. Hasil penelitian ini menunjukkan adanya kesesuaian antara apa yang Ari Wibowo mengatakan dengan teori konstruktivis, itu berarti bahwa penelitian yang dirancang dengan pusat mahasiswa dan dikembangkan melalui pendekatan inkuiri akan memberikan mempengaruhi pembentukan sikap dan perilaku.
Pembentukan sikap ini adalah perubahan cara berpikir mahasiswa dari yang awalnya diharapkan transfer pengetahuan (dari dosen ke mahasiswa dalam satu arah) pengetahuan transaksi menjadi, yaitu jika mahasiswa merasa bahwa penting bagi mereka untuk mencari sumbernya, sebagai cara yang sama sebagai yang mengatakan Chew Chang Hung (2007: 8), konstruktivisme berada premis mendasar bahwa peserta didik secara aktif membangun pengetahuan mereka. Selain itu mahasiswa,, dengan model studi dicampur & e-learning tidak hanya memiliki keterampilan untuk menggunakan Teknologi Informasi, tetapi lebih dari itu, mereka bisa berpikir, berperilaku, dan perilaku yang berbasis Teknologi Informasi, seperti yang diungkapkan oleh Chew Chang Hung ( 2007: 8), pelajar mengembangkan wawasan kritis tentang bagaimana mereka berpikir, dan apa yang mereka ketahui tentang dunia berkembang, sebagaimana pemahaman mereka meningkat secara mendalam dan detail.

Itu dapat disimpulkan bahwa sikap dan perilaku mahasiswa terhadap Teknologi Informasi akan berubah seiring dengan pengetahuan dan pengalaman yang mereka miliki melalui dicampur & e-learning belajar. Dengan perubahan sikap dan perilaku mahasiswa terhadap Teknologi Informasi, Teknologi Informasi penyebaran akan lebih mudah dan memiliki arti karena studi pola yang terjadi adalah pola dua arah. Hasil penelitian ini merekomendasikan bahwa jika kita ingin merubah / mengubah pola studi ke dalam pola transaksi, penggunaan model dicampur & e-learning melalui salah satu tentu saja menjadi alternatif dibenarkan.


Ace Suryadi, (1998). Bangsa Manajemen Pendidikan Nasional Menuju Kemandirian: Gagasan Awal. Tersedia di http://www.pdk.go.id/Kajian/Kajian14/ace14.htm
Ade Cahyana (1998). Tujuan Pembangunan Pendidikan untuk Artikel: Mencari Alternatif Reformasi Pembangunan Pendidikan. Tersedia di http://www.pdk.go.id/Kajian/ Kajian14/ade14.htm
Hansiswany Kamarga (2007). Pengembangan Belajar Jarak Jauh dengan Dual Mode di Sekolah Pascasarjana Universitas Pendidikan Indonesia, Kertas.
Heinich, R. et al. (2005). Instructional Technology dan Media untuk Belajar. Edisi Kedelapan. New Jersey: Pearson Merrill Prentice Hall.
Chew Chang Hung. (2007). Melibatkan Belajar Melalui Internet: WebQuests di Kelas Humaniora. Singapura: Pearson Prentice Hall.
FX Ari Wibowo (2006). Didistribusikan Belajar: Konsep Teleeducation berlangganan My. Tersedia di% http://www.gematel.com/qanews/qanewsonline/edisi% 20VI/Distributed 20-Learning.html
Orton, S. (2003). Memadukan e-learning dengan rancangan kurikulum. Tersedia di http://www.swap.ac.uk/elearning/using3.asp
Nicholson, M.J. (2003). Blended eLearning model. Tersedia di http://iit.bloomu.edu / etraining / Model / models.htm
Makalah disampaikan dalam AISHL International Conference, Bangkok, April 2008

18 Agustus 2010



Didaktika Islamika - Learning of the Quran in Madrasah Ibtidaiyah has very complex problem, because in addition to learning the Quran Hadiths must also be supporting sciences such as reading and writing Arabic letters (letters of the quran), Arabic calligraphy (khath and imlak), tajwid, Hadith Sciences and Sciences of the Qur'an, Tafsir, tahfîzh and others. With this variety of learning requires the teacher leads the students managed to achieve the goal. Teachers must be good at learning presents an interesting and enjoyable active learning. Teachers should be able to use appropriate approaches and methods varied so as not to dull or boring. Teachers also became a central figure to follow and emulate students, both from the attitude, behavior, words and deeds. Understanding and application of materials of the Qur'an hadith should be helped with a good modeling environment.

Kata Kunci: al-Qur’an Hadis, esensi materi, Madrasah Ibtidaiyah.


Di dalam UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, dinyatakan bahwa pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Untuk mencapai tujuan tersebut, salah satu bidang studi yang harus dipelajari oleh peserta didik di madrasah adalah Pendidikan Agama Islam, yang dimaksudkan untuk membentuk peserta didik menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa serta berakhlak mulia.
Pendidikan Agama Islam di Madrasah Ibtidaiyah terdiri atas empat mata pelajaran, yaitu: Al-Qur'an-Hadis, Akidah-Akhlak, Fikih, dan Sejarah Kebudayaan Islam. Masing-masing mata pelajaran tersebut pada dasarnya saling terkait, isi mengisi dan melengkapi. Al-Qur'an-hadis merupakan sumber utama ajaran Islam, dalam arti ia merupakan sumber akidah-akhlak, syari’ah/fikih (ibadah, muamalah), sehingga kajiannya berada di setiap unsur tersebut.

Pendidikan Agama Islam (PAI) di Madrasah Ibtidaiyah yang terdiri atas empat mata pelajaran tersebut memiliki karakteristik sendiri-sendiri. Al-Qur’an-hadis, menekankan pada kemampuan baca tulis yang baik dan benar, memahami makna secara tekstual dan kontekstual, serta mengamalkan kandungannya dalam kehidupan sehari-hari. Materi Akidah Akhlak terfokus pada pembahasan penanaman keimanan dan akidah yang benar serta sifat-sifat terpuji yang garus dimiliki oleh anak didik. Fikih membahas praktik ibadah sehari-hari dan sejarah membahas tentang perjalanan umat Islam dari masa kemasa dari segi politik, budaya dan peradaban (Permenag No.2/2008).

Mata pelajaran Al-Qur'an-Hadis di Madrasah Ibtidaiyah adalah salah satu mata pelajaran PAI yang menekankan pada kemampuan membaca dan menulis al-Qur'an dan hadis dengan benar, serta hapalan terhadap surat-surat pendek dalam al-Qur'an, pengenalan arti atau makna secara sederhana dari surat-surat pendek tersebut dan hadis-hadis tentang akhlak terpuji untuk diamalkan dalam kehidupan sehari-hari melalui keteladanan dan pembiasaan. Hal ini sejalan dengan misi pendidikan dasar adalah untuk:

1. Pengembangan potensi dan kapasitas belajar peserta didik, yang men¬yangkut: rasa ingin tahu, percaya diri, keterampilan berkomunikasi dan kesadaran diri;
2. Pengembangan kemampuan baca-tulis-hitung dan bernalar, keterampilan hidup, dasar-dasar keimanan dan ketakwaan terhadan Tuhan YME; serta
3. Fondasi bagi pendidikan berikutnya.

Di samping itu, juga mempertimbangkan perkembangan psikologis anak, bahwa tahap perkembangan intelektual anak usia 6-11 tahun adalah operasional konkret (Piaget). Peserta didik pada jenjang pendidikan dasar juga termasuk:

1. Anak usia 6-9 tahun, masa social imitation atau masa mencontoh, sehingga diperlukan figur yang dapat memberi contoh dan teladan yang baik dari orang-orang sekitarnya (keluarga, guru, dan teman-teman sepermainan),
2. Usia 9–12 tahun, masa second star of individualisation atau masa individualisasi, dan
3. Usia 12-15 tahun merupakan masa social adjustment atau penyesuaian diri secara sosial.

Secara substansial mata pelajaran Al-Qur'an-Hadis memiliki kontribusi dalam memberikan motivasi kepada peserta didik untuk mencintai kitab sucinya, mempelajari dan mempraktikkan ajaran dan nilai-nilai yang terkandung dalam al-Qur'an-Hadis sebagai sumber utama ajaran Islam dan sekaligus menjadi pegangan dan pedoman hidup dalam kehidupan sehari-hari. Materi Al-Quran-Hadis juga mendorong tumbuhnya kajian pengembangan bahasa Arab.

Ruang Lingkup Materi Esensial

Ruang lingkup mata pelajaran Al-Qur'an-Hadis di Madrasah Ibtidaiyah meliputi:

a. Pengetahuan dasar membaca dan menulis al-Qur'an yang benar sesuai dengan kaidah ilmu tajwid.
b. Hapalan surat-surat pendek dalam al-Qur'an dan pemahaman sederhana tentang arti dan makna kandungannya serta pengamalannya melalui keteladanan dan pembiasaan dalam kehidupan sehari-hari.
c. Pemahaman dan pengamalan melalui keteladanan dan pembiasaan mengenai hadis-hadis yang berkaitan dengan kebersihan, niat, menghormati orang tua, persaudaraan, silaturahmi, takwa, menyayangi anak yatim, salat berjamaah, ciri-ciri orang munafik, dan amal salih.

Materi al-Qur’an Hadis semula terdiri dari dua bidang mata pelajaran yaitu bidang al-Qur’an dan bidang Hadis, kemudian diintegrasikan menjadi satu bidang mata pelajaran al-Qur’an Hadis. Sekalipun demikian di dalamnya tidak bisa dilepaskan dari dua bidang tersebut. Jika dijumlah materi al-Qur’an sebanyak 21 Surah yakni dari surah al-Fatihah sampai dengan al-Dhuha. Secara rinci dapat disebutkan satu persatu yaitu surah al-Fâtihah, al-Nâs, al-Falaq, al-Ikhlâsh, al-Lahab, al-Nashr, al-Kâfirûn, al-Kawtsar, al-Mâ’ûn, al-Quraysy, al-Fîl, al-Humazah, al-‘Ashr, al-Takâtsur, al-Qâri’ah, al-‘Âdiyât, al-Zalzalah, al-Bayyinah, al-Qadr, al-‘Alaq, al-Tîn, al-Insyirah dan al-Dhuhâ.

Sedangkan materi Hadis terdiri dari minimal 10 Hadis secara tematik yaitu tentang kebersihan, niat, menghormati orang tua, persaudaraan, silaturahim, takwa, menyayangi anak yatim, salat berjamaah, ciri-ciri orang munafik, dan amal salih.

Sebagai materi pendukung adalah sebagai berikut:

1. Keterampilan baca tulis huruf Hijaiyah dengan benar (makhraj).
2. Kaedah Tajwid, meliputi:
a. Waqaf (berhenti bacaannya) dan washal (berlanjut).
b. Al-Qamariyah dan Al-Syamsiyah.
c. Madd thabi’i, mad wajib muttashil dan mad jaiz munfashil.
d. Bacaan nun sukun dan tanwin (Izhar, ikhfa, idgham bighunnah dan idgham bila ghunnah dan iqlâb).

Materi pendukung bagi guru untuk memperkaya wawasan adalah:

1. Ilmu al-Qur’an;
2. Ilmu Hadis.

Dengan demikian materi al-Qur’an Hadis di MI terdiri dari dua materi, yakni: pokok atau esensial dan materi pendukung. Materi pokok adalah materi al-Qur’an dan Hadis sedang materi pendukung adalah materi pengantar dari segi pengenalan baca tulis huruf Arab atau huruf al-Qur’an Hadis serta latar belakang masing-masing materi.

Tujuan, Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar (SKKD)

Mata pelajaran Al-Qur'an-Hadis di Madrasah Ibtidaiyah bertujuan untuk:

1. Memberikan kemampuan dasar kepada peserta didik dalam membaca, menulis, membiasakan, dan menggemari membaca al-Qur'an dan hadis;
2. Memberikan pengertian, pemahaman, penghayatan isi kandungan ayat-ayat al-Qur’an-Hadis melalui keteladanan dan pembiasaan;
3. Membina dan membimbing perilaku peserta didik dengan berpedoman pada isi kandungan ayat al-Qur'an dan Hadis (Permenag No.2 /2008).

Standar Kompentensi yang ingin dicapai sebagai berikut:

1. Membaca dan menulis huruf al-Qur’an;
2. Membaca surah-surah pendek dan hadis-hadis dengan fashih;
3. Menghapal surah-surah dan hadis-hadis pendek;
4. Menterjemahkan surah-surah dan hadis-hadis pendek;
5. Menjelaskan kandungan surah-surah dan hadis-hadis pendek;
6. Menerapkan kandungan surah-surah dan hadis-hadis pendek dalam kehidupan.

Kompetensi Dasar yang ingin dicapai sebagai berikut:

1. Mengidentifikasi huruf-huruf hijaiyah dan tanda baca;
2. Membaca huruf-huruf hijaiyah dengan benar (sesuai dengan makhraj);
3. Memahami dan menerapkan kaidah-kaidah Ilmu Tajwid seperti waqaf, washal, al-Qamariyah dan Al-Syamsiyah, mad thabi’i, mad wajib muttashil dan madd jaiz munfashil, bacaan nun sukun dan tanwin (Izhar, ikhfa, idgham bighunnah dan idgham bila ghunnah dan iqlâb).
4. Melafalkan atau membaca dengan benar dan hapal surah-surah pendek dari al-Fatihah sd al-Dhuha;
5. Mengartikan, menerjemahkan, menjelaskan kandungan dan menerapkan dalam kehidupan sehari-hari ayat-ayat atau surah-surah pendek pilihan dari al-Fatihah sd al-Dhuha;
6. Membaca, mengartikan, menerjemahkan, menjelaskan kandungan dan menerapkan dalam kehidupan sehari-hari hadis-hadis pendek pilihan yang bertema; kebersihan, niat, menghormati orang tua, persaudaraan, silaturahmi, takwa, menyayangi anak yatim, salat berjamaah, ciri-ciri orang munafik, dan amal salih.

Analisis Materi

1. Materi al-Qur’an Hadis dan Pendekatannya

Materi al-Qur’an sebanyak 21 surah yakni dari surah al-Fatihah sampai dengan surah al-Dhuha ditambah beberapa kaedah Ilmu Tajwid. Sedang materi Hadis hanya sekitar 10 Hadis. Metode penyajian al-Qur’an yang ada sekarang ini menggunakan metode tahlîlî (terurai sesuai dengan urutan ayat demi ayat atau urutan surah demi surah) sedangkan penyajian Hadis menggunakan metode maudhu’î (tematik).

Kedua pendekatan metode ini memang yang paling popular di kalangan para pakar Tafsir. Metode tahlîlî atau yang dinamai oleh Baqir al-Shadr sebagaimana yang dikutip oleh M Quraysh Shihab sebagai metode tajziî adalah satu metode tafsir yang mufassirnya berusaha menjelaskan kandungan ayat-ayat al-Qur’an dari berbagai seginya dengan memperhatikan runtutan ayat-ayat al-Qur’an sebagaimana yang tercantum dalam mushaf. Sedangkan tafsir Maudhu’î adalah mufassirnya berupaya menghimpun ayat-ayat al-Qur’an dari berbagai surah dan ayat yang berkaitan dengan persoalan atau topik yang ditentukan sebelumnya. Kemudian mufassir membahas dan menganalisis kandungan ayat-ayat tersebut sehingga menjadi satu kesatuan yang utuh (Shihab, 1996: 86-7).

Dua metode yang bertolak belakang di atas diterapkan dalam sebuah buku mata pelajaran al-Qur’an Hadis MI. Tentunya hal ini membuat tidak adanya integritas antara Hadis dengan al-Qur’an, seolah-olah kandungan makna Hadis berbeda dengan kandungan al-Qur’an, padahal di antara fungsi Hadis yang terpenting adalah menjelaskan al-Qur’an secara integrated. Lihat saja tema-tema yang ada dalam hadis sebanyak 10 tema, sedangkan pada materi al-Qur’an tidak menggunakan tema kecuali nama-mana surah belaka sesuai dengan urutan dalam al-Qur’an. Memang nama-nama surah itu tema yang menunjukkan isi kandungan Surah tetapi bukan tema materi pembelajaran yang dimaksud secara maudhû’î sebagaimana dalam hadis (Shihab, 1996: 86-7).

Seharusnya pendekatan integritas deskreptif juga digunakan untuk menjelaskan pemahaman makna al-Qur’an Hadis, terutama teks-teks yang dianggap sulit dipahami atau tidak sesuai dengan zaman dan situasi sekarang. Karena Sunah yang salah satu fungsinya sebagai penjelas dan interpretator al-Qur’an memiliki universalitas makna seperti al-Qur’an. Ia juga sebagai sumber ilmu pengetahuan dan kemajuan. Oleh karena itu, diperlukan interpretasi yang dinamis sesuai dengan perkembangan zaman (Qardlawi, 1994: 16).

Bahkan menurut Ahmad Tafsir (Tafsir, 2008: 85) sebaiknya pengintegrasian pada empat hal:

1. Pengintegrasian pada materi pelajaran;
2. Pengintegrsaian proses;
3. Pengintegrsaian dalam memilih bahan ajar;
4. Pengintegrsaian dalam memilih media pengajaran.

Jika demikian kajian Hadis lebih terfokus dari pada kajian al-Qur’an. Mungkin dianggap belum saatnya mengkaji al-Qur’an tetapi sayangnya sudah saatnya mengkaji Hadis. Pola pikir ini saya kira kurang tepat, karena tidak ada alasan untuk tidak memberi penyajian materi yang lebih strategis dan sistematis tidak amburadul dalam rangka mengantarkan siswa mencapai tujuan pendidikan. Pemahaman makna kandungan ayat dan hadis layaknya memang disederhanakan dan lebih kepada ketauladanan serta pembentukan lingkungan, tetapi tidak berarti menghilangkan penyajian yang lebih strategis dan sistematis tersebut.

Pemikir al-Jazair kontemporer, Malik bin Nabi, menilai bahwa upaya para ulama menafsirkan al-Qur’an dengan metode tahlîlî itu, tidak lain kecuali dalam rangka upaya mereka dalam meletakkan dasar-dasar rasional bagi pemahamn akan kemu’jizatan al-Qur’an. Terlepas dari benar atau tidaknya pemikiran ini tentunya kemu’jizatan al-Qur’an tidak ditujukan kepada umat Islam. Hal ini dapat dibuktikan dengan memperhatikan rumusan definisi mu’jizat dimana terkandung di dalamnya unsur tahaddî (tantangan), seorang muslim tidak perlu ditantang karena dengan keislamannya ia telah menerima.

Terlepas dari keberhasilan metode tahlîlî atau tidak, yang jelas untuk masyarakat muslim sekarang ini belum merupakan persoalan yang mendesak. Penafsir yang menggunakan metode ini tidak jarang hanya berusaha menemukan dalil atau lebih tepat dalih pembenaran pendapatnya dengan ayat-ayat al-Qur’an. Selain itu terasa sekali bahwa metode ini tidak mampu memberi jawaban tuntas terhadap persoalan-persoalan yang dihadapi sekaligus tidak banyak memberi pagar-pagar metodologis yang dapat mengurangi subyektifitas mufassirnya. Kelemahan lain metode Tafsir tahlîlî adalah sifat penafsirannya terlalu teoritis tidak sepenuhnya mengacu kepada penafsiran persoalan-persoalan khusus yang mereka alami dalam masyarakat.

Beberapa keistimewaan metode maudhu’î, antara lain adalah sebagai berikut:

a. Menafsirkan ayat dengan ayat atau dengan Hadis Nabi adalah satu cara yang terbaik dalam menafsirkan al-Qur’an
b. Kesimpulan yang dihasilkan mudah dipahami
c. Dapat dibuktikan bahwa persoalan yang disentuh al-Qur’an bukan bersifat teoritis semata-mata dan atau tidak dapat diterapkan dalam kehidupan masyarakat (Shihab, 1996: 117).

Seyogyanya bentuk penyajian al-Qur’an seirama dengan Hadis yakni secara tematik (maudhû’î) dalam hal pemahaman arti atau kandungannya serta penerapannya akan lebih baik, lebih memudahkan dan lebih menggairahkan siswa. Pemahaman al-Qur’an layaknya diambil dari ayat-ayat pendek yang berkaitan dengan tema Hadis dan layaknya ayat-ayat yang ada di sekitar surah-surah pendek atau ayat-ayat pendek yang ada dalam al-Qur’an. Atau sebaliknya adanya tema-tema tertentu yang ditetapkan kemudian disesuaikan ayat-ayat dan hadis-hadisnya untuk dikaji. Hal ini bukannya tidak mungkin, Fazlur Rahman (1996) sendiri menulis buku yang berjudul Major Themes of the Qur’an yang mengungkap delapan tema besar dalam al-Qur’an. Delapan tema tersebut adalah Tuhan, manusia sebagai individu, manusia sebagai anggota masyarakat, alam semesta, kenabian dan wahyu, eskatologi, setan dan kejahatan dan lahirnya masyarakat muslim.

Guru juga bisa mengungkap tema-tema kscil dalam surah-surah pendek tersebut. Misalnya dalam salah satu tema Hadis tentang kebersihan dihubungkan dengan ayat pendek tentang kebersihan atau sebaliknya ada tema tentang berbuat baik kepada orang tua disebutkan ayat dan Hadisnya, demikian juga tema-tema lain. Guru harap dapat menyesuaikan bahan ajar al-Qur’an dan Hadis yang satu arah dan satu fokus dalam satu tema seperti tersebut sehingga memudahkan bagi siswa dalam menghayati kandungan al-Qur’an dan Hadis yakni dengan menggunakan metode maudhu’i tersebut. Materi al-Qur’an yang diberikan di MI sekarang ini lebih tepat dikatakan sebagai materi hapalan yang menekankan kepada hapalan anak, bukan pemahaman arti kandungnnya sebagaimana Hadis.

Dari segi surah dan ayat yang dijadikan materi pembelajaran di MI, memang surah-surahnya pendek, demikian juga ayat-ayatnya. Hal itu sesuai dengan kesanggupan siswa MI yang baru belajar al-Qur’an. Namun, jika dilihat dari segi isi kandungannya surah-surah pendek ini tergolong surah Makiyah, isi kandungannya membahas tentang akidah dan keimanan. Sesuai dengan analisa Fazlur Rahman (1997: 37), bahwa sesungguhnya kesan paling kuat yang ditinggalkan al-Qur’an bukanlah berupa Tuhan yanag selalu mengawasi, merengut, dan menghukum—sebagaimana yang dibuat oleh orang-orang Kristen. Bukan pula gambaran seorang hakim utama sebagaimana ulama Fikih Islam. Tetapi suatu kehendak yang bertujuan dan terpadu, yang menciptakan tata tertib di alam semesta, sifat-sifat kekuasaan, kagungan, kewaspadaan, keadilan, dan kebijaksanaan adalah kesimpulan yang tepat dan dapat diambil dari keteraturan kosmos yang kreatif.

Jika boleh dirumuskan, surah-surah pendek itu membahas akidah atau keimanan sedang Hadis-Hadisnya membahas tentang akhlak. Akidah sebagai dasar pertama dan utama bagi seseorang dalam beramal saleh atau berakhlak. Hal ini ditunjukkan dalam al-Qur’an di berbagai ayat disebutkan âmanû wa ‘amilû al-shâlihât, artinya beriman terlebih dahulu baru beramal saleh. Keimanan anak harus ditumbuhkan melalui bacaan al-Qur’an yang khusyu’, di samping melalui kajian isi kandungannya yang menyentuh hati siswa kemudian baru ditumbuhkan akhlaknya yang mulia.

2. Sistematika Pembahasan

Pemahaman ayat dan Hadis hendaknya melibatkan siswa secara bersama-sama (children centred) dengan pendekatan active learning mulai dari proses sampai kepada hasil pemahaman tidak terpaku pada buku pegangan saja. Bahkan hendaknya baik guru maupun murid melepas buku terlebih dahulu atau tutup buku terlebih dahulu setelah selesai pembelajaran baru murid diajak membuka buku bersama dan diajak memperhatikan isi buku untuk memperkuat keterangan yang telah disampaikan. Dengan demikian murid mengerti dan paham pelajaran yang disampaikan.

Sistematika pembelajaran al-Qur’an Hadis disajikan secara aktif, misalnya sebagai berikut:

1. Teks ayat atau Hadis;
2. Kosakata (mufradât) terbimbing, agar siswa mampu menerjemahkan sendiri;
3. Terjemahan secara mandiri;
4. Penjelasan kandungan;
5. Pelajaran yang dipetik dari kandungan (kesimpulan).

Teks ayat atau Hadis ditulis di papan, white board atau di layar monitor. Tulisan hendaknya yang benar, berharakat, lurus garis dan indah, agar siswa terbiasa menulis yang benar dan indah. Siswa sering ditugasi menulis yang benar dan indah agar rajin berlatih, karena masih sering ditemukan seorang mahasiswa di Perguruan Tinggi Islam sekalipun masih belum bisa menulis dan membaca huruf al-Qur’an bahkan ada guru agama yang belum pandai menulis dan membaca huruf al-Qur’an.

Kosa kata dimaksudkan arti kata yang dianggap sulit oleh siswa tidak seluruhnya dan tujuannya pembekalan kepada siswa agar mampu menerjemahkan teks tersebut secara mandiri dengan dibantu kosa kata ini. Di samping itu siswa diharapkan mampu mengartikan kata demi kata dalam teks, tidak hanya mampu menerjemahkan secara hapalan belaka. Oleh karena siswa perlu digiring bertanya andaikata masih didapatkan kosa kata yang belum dimengerti artinya.

Terjemahan atau alih bahasa dapat dilakukan dengan mudah jika arti kosa kata dalam teks sudah dikuasai, di samping adanya kemampuan menyusun bahasa Indonesia dengan kalimat yang benar dan baik. Susunan bahasa Arab berbeda dengan susunan bahasa Indonesia, siswa harus diajak berkemampuan membedakannya. Misalnya, dalam Jumlah fi’liyah susunan kalimatnya, Prediket + Subjek + Objek (fi’il + fa’il + maf’ul), sedang dalam bahasa Indonesia susunan ini tidak populer. Susunan kalimat bahasa Indonesia yang populer adalah SPO (Subjek + Prediket + Objek/ fa’il + fi’il + maf’ul) . Misalnya dalam bahasa Arab:
قَرَأ مُحَمَّدٌ الْقُرْآنَ

Susunan di atas terjemahan asalnya adalah membaca Muhammad al-Qur’an. Susunan kalimat ini dalam bahasa Indonesia sulit dipahami, sebaiknya diubah susunannya menjadi Muhammad membaca al-Qur’an dan kalimat inilah yang benar dalam bahasa Indonesia. Dalam al-Qur’an maupun Hadis banyak terdapat jumlah fi’lîyah seperti di atas. Misalnya dalam surah al-Fatihah: إِيَّاكَ نَعْبُدُ = diartikan Hanya kepada Engka kami menyembah. Asalnya Hanya kepada Engkau menyembah kami. Dasar-dasar terjemahan seperti ini mestinya sudah diberikan kepada murid-murid MI sesuai dengan tingkatan kelasnya.

Penjelasan kandungan adalah uraian secara rinci dari matan Hadis atau dari ayat yang masih global terjemahannya. Uraian ini dimaksudkan memperjelas makna matan atau ayat dengan menghubungkan dengan kehidupan nyata yang dialami siswa atau dihubungkan dengan pengalaman, pengetahuan dunia nyata, kisah-kisah, dan perkembangan iptek dengan diberikan contoh-contoh yang kongkrit. Penjelasan hendaknya lebih luas, lebih dalam dan lebih terurai dilengkapi dengan latar belakang turunnya ayat atau surah (Asbâb al-Nuzûl) atau latar belakang datangnya Hadits (Asbâb wurûd al-hadîts) jika didapatkan dan sejarah sebagian pembawa atau periwayat Hadits jika memungkinkan.

Pelajaran yang dipetik dengan menggali dari kandungan teks adalah teks ayat atau matan Hadis itu dapat dijadikan sebagai dalil atau dasar dalam penggalian tersebut (istinbâth). Pelajaran yang dipetik ini semacam penyimpulan induktif tetapi tendensius, karena harus didasarkan pada teks.
Guru profesional harus mampu mengembangkan persiapan mengajar yang baik, logis, dan sistematis, karena di samping untuk melaksanakan pembelajaran, persiapan tersebut mengemban profesional accountability, sehingga guru dapat mempertanggung jawabkan apa yang dilakukannya. Persiapan mengajar yang dikembangkan guru memiliki makna yang cukup mendalam; bukan hanya kegiatan rutinitas untuk memenuhi kelengkapan administratif, tetapi merupakan cermin dari pandangan, sikap, dan keyakinan profesional guru mengenai apa yang terbaik untuk peserta didiknya (Mulyasa, 2006: 80-82).

3. Materi Hafalan dan Baca Tulis

Pembelajaran al-Qur’an di MI terkesan hanya mengutamakan hapalan saja dan kurang analisis pemahaman, bahkan hafalan terjadi pada terjemahan, arti kandungan dan latihan baca tulis. Berbeda dengan Hadits yang mengutamakan pada pemahaman saja dan kurang dalam hapalan. Hal ini dapat dimaklumi karena pentingnya hafalan surah-surah pendek yang berlaku di masyarakat dan dibaca sehari-sehari baik dalam shalat maupun di luar shalat. Tetapi pemahaman ayat-ayat pendek juga lebih mudah dibanding pemahaman Hadis, sebagaimana menghafal hadis-hadis pendek bagaikan materi mahfûzhât dari kata mutiara atau kata hikmah. Keduanmya saling medukung dan saling melengkapi. Jika tidak demikian, akan sulit tercapai tujuan penghayatan dan penerapan ayat-ayat dan hadis-hadis Nabi dan akan lebih mudah menauladani dan pembiasaan dari guru tanpa materi al-Qur’an hadis. Hafalan pada surah-surah pendek memang perlu tetap dipertahankan sebagaimana yang ada tetapi tingkat pemahaman arti atau kandungan harus kreatif dan inovatif dalam meningkatkannya dengan cara baru untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

Hapalan surah-surah pendek memang penting, tetapi jangan membuat kelengahan dalam pembelajaran mengenal huruf, baca dan tulis. Banyak siswa yang hapal surah-surah pendek tetapi belum bisa membaca al-Qur’an. Ketika siswa disuruh memegang kalam untuk menunjuk huruf yang dibaca, kalamnya ke mana-mana tidak sesuai dengan huruf yang dibaca, padahal mereka terampil dan lancar hapalannya. Atau ketika disodorkan bacaan al-Qur’an surah-surah yang panjang seperti surah al-Baqarah tidak berbunyi. Ini suatu indikasi bahwa anak belum bisa atau belum menguasai bacaan huruf al-Qur’an. Guru bisa melatih murid-muridnya membaca tulisan yang ada di papan tulis atau white board dan atau di buku dengan cara menunjuk tulisan dengan kalam atau dengan petunjuk lain yang dapat digunakan.

Pembelajaran awal yang paling esensial adalah pengenalan baca tulis huruf al-Qur’an. Karena bagaimanapun anak tidak bisa belajar al-Qur’an Hadis manakala tidak menguasai baca tulis huruf al-Qur’an. Oleh karena itu guru harus serius untuk memberantas buta baca tulis huruf al-Qur’an ini. Mulailah dari pengenalan yang sederhana secara sabar tetapi anak mengerti huruf, misalnya dari huruf satuan dan huruf kesatuan, mulai dari bongkar dan pasang huruf atau memisahkan dari persambungan dan menyambung dari huruf yang terpisah yang disebut metode Gestalt atau Gelobal dan lain-lain. Lakukan metode yang bervariatif seperti Iqra, Qira’ati, al-Baghdadi, al-Barqî dan lain-lain. Lakukan pula analisis metode mana yang lebih tepat dipakai untuk anak-anak tingkat dasar. Sekalipun dalam silabus al-Qur’an banyak hapalan, diharapkan hapalan yang paham bacaan bukan hapalan dari pendengaran. Akibatnya, banyak anak lulus MI tetapi masih belum bisa membaca huruf al-Qur’an. Menghapal yes, tetapi membaca no! Apalagi pemahaman arti dan mengaplikasikan dalam kehidupan akan lebih sulit dilakukan.

4. Pembelajaran Ilmu Tajwid

Pembelajaran Ilmu Tajwid sebaiknya menggunakan metode induktif (istiqrâ’î) lebih baik dari pada metode deduktif (istinbâthî) atau menggunakan metode campuran keduanya. Metode deduktif membuat siswa menghapal dan kurang analisis. Metode induktif akan lebih aktif karena siswa diajak ke dunia nyata apa yang dilihat, apa yang disaksikan, apa yang dirasakan dan apa yang ditemukan baru kemudian disimpulkan. Metode induktif adalah metode penyajian dari beberapa contoh kemudian dianalisis dan disimpulkan menjadi kaedah umum atau dari kasus-kasus yang khusus kemudian menjadi kaedah yang umum atau penyimpul rataan. Misalnya dalam pembelajaran Izhar dan Idgham, ajaklah membaca contoh-contoh berikut terlebih dahulu kemudian dianalisis dan disimpulkan:

Izhar: Idgham:

أَنْعَمْتَ مِنَ نِعْمَةٍ
يَنْهَى فَمَنْ يَعْمَلْ
وَانْحَرْ خَيْرٌمِّنْ
مِّنْ خَوْفٍ عَنْ رَبِّهِمْ
مِنْ عَلَقٍ لَهَبٍ( 3) وَامْرَأَتُهُ
مَنْ خَفَّتْ حَبْلُُ مِّن مَّسَدٍ
كَاذِبَةٍ خَاطِئَةٍ رَسُوْلٌ مِّنَ اللهِ
نَارٌحَامِيَة يَوْ مَئِذٍ يَصْدُرُالنَّاسُ
… وَانْحَرْ خَيْرًا يَرَهُ
…… ……..

Siswa diajak membaca yang benar, bagaimana perbedaannya antara bacaan kelompok kanan dan kelompok kiri, apa saja yang ditemukan. Nun sukun dan tanwin pada kelompok kiri dibaca jelas, nun sukun dibaca jelas dan tanwin juga dibaca jelas ketika bertemu dengan huruf ‘ain, ha, ha, dan kha, bacaan jelas itu disebut Izhar. Sedangkan kelompok kanan Nun sukun dan tanwin hilang bacaannya dan menyatu dengan huruf setelahnya ketika bertemu dengan huruf nun, ya, mim, ra, dan waw. Penyatuan bacaan nun sukun dan tanwin pada huruf setelahnya itulah disebut Idgham. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa, apabila nun sukun atau tanwin bertemu dengan salah satu huruf ‘ain, ha, ha, dan kha dibaca jelas (Izhar) atau Izhar adalah apabila nun sukun atau tanwin bertemu dengan salah satu huruf ‘ain, ha, ha, dan kha. Apabila nun sukun atau tanwin bertemu dengan huruf nun, ya, mim, ra, dan waw dibaca penyatuan dengan huruf setelahnya disebut Idgham, atau Idgham adalah apabila nun sukun atau tanwin bertemu dengan huruf nun, ya, mim, ra, dan waw. Kesimpulan ini kemudian dijadikan suatu kaedah ilmu Tajwid atau definisi bacaan nun sukun dan tanwin.

Sedangkan metode deduktif atau istinbathî adalah seperti yang umum dipakai mayoritas buku-buku Ilmu Tajwid di sekitar kita, yakni dari kaedah atau definisi terlebih dahulu kemudian diberikan contoh. Pemberian kaedah atau definisi ini bentuknya masih abstrak seolah masih di di dunia mimpi, maka perlu diajak ke dunia nyata dengan analisis induksi. Kelemahan metode deduktif di sini siswa cenderung hapal definisi dan contoh-contohnya tetapi kurang analisis yang tajam dan kurang dapat mengembangkannya, kecuali dengan menggunakan metode campuran.

Tugas penelusuran atau pembedahan ilmu Tajwid bab tertentu dalam surah tertentu sangat penting dilakukan secara berulang-ulang untuk melatih kecerdasan anak mempraktikkan penerapannya ke lapangan, di samping bersifat pendalaman teori yang telah diberikan. Misalnya cari dan telusuri bacaan Ikhfa dalam surah al-Dhuha. Tugas seperti ini membuat siswa kreatif dan aktif dalam mengembangkan dan menerapkan pengetahuannya di lapangan di samping lebih efektif tidak menghabiskan jam pelajaran di kelas.

5. Penerapan al-Qur’an Hadis dalam Kehidupan

Penerapan ayat atau Hadis dengan pendekatan CTL (Contextual Teaching and Learning) akan lebih tepat karena materi pembelajaran tidak harus secara tekstual diberikan, akan tetapi melalui pemahaman sederhana dan pembiasaan serta ketauladanan seperti layaknya pendidikan agama Islam. Pendekatan CTL bukan hanya mengharapkan siswa dapat memahami materi yang dipelajari, tetapi bagaimana materi pelajaran itu dapat mewarnai perilakunya dalam kehidupan sehari-hari. Mata pelajaran dalam konteks CTL bukan untuk ditumpuk di otak dan kemudian dilupakan, tetapi sebagai bekal mereka dalam mengarungi kehidupan nyata (Sanjaya, 2008: 109-110).

Tetapi dalam pembelajaran al-Qur’an Hadis diperlukan adanya tekanan tertentu yakni dengan menyertakan teks-teks ayat atau hadis dalam memberi ketauladanan sekalipun berbentuk penggalan-penggalan untuk memberikan motivasi pada saat guru memberikan ketauladan atau pembiasaan pada siswa, agar siswa dapat berinteraksi dengan al-Qur’an. Demikian ini dilakukan agar tambah kekhusyu’an membaca al-Qur’an dan untuk membedakan dengan mata pelajaran lain seperti pelajaran akidah akhlak, fikih, dan lain-lain. Sekalipun sebagian materi mata pelajaran lain seperti fikih dan akidah akhlak bersumberkan dari al-Qur’an Hadis, namun tidak seperti materi al-Qur’an Hadis yang secara langsung dikaji dan dipahami dari ayat-ayatnya atau Hadis.

Metode pembelajaran al-Qur’an Hadis yang baik, sebagaimana metode Nabi dalam pembelajaran Sunah atau Hadis secara garis besar ada tiga kelompok, yaitu sebagai berikut:

1. Pembelajaran secara verbal/lisan;
2. Pembelajaran secara tertulis (dikte/imlak);
3. Demontrasi secara praktis (A’zhami, 1992: 27).

Pembelajaran secara verbal, Nabi biasanya mengulang-ulang inti masalah sampai tiga kali, agar memudahkan sahabat untuk memahami atau menghapal. Pembelajaran tertulis berupa penulisan wahyu dan Hadis bagi sahabat tertentu dan pengiriman surat kepada para raja untuk masuk Islam. Sedangkan pembelajaran demontrasi praktis adalah praktik beberapa ibadah, seperti sabda Nabi berikut ini: ikuti aku, shalatlah seperti aku shalat, dan seterusnya.

Contoh penerapan al-Qur’an Hadis dalam kehidupan anak-anak. Misalnya guru membuang sampah pada tempatnya, diikuti siswa membuang sampah juga pada tempatnya dengan mengingat, Rasulullah SAW bersabda:

الطُّهُورُ شَطْرُ الْإِيمَانِ

“Bersuci itu separuh dari iman,” (HR. Muslim).

Atau ketika guru mengajak berwudhu bersama murid kareana akan membaca al-Qur’an atau karena akan shalat diringi membaca Hadis dan ayat al-Qur’an yang mendukung pembiasaan tersebut. Misalnya sambil membaca firman Allah:

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِين (البقرة : 222)

“Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang bertaubat dan mencintai orang-orang yang bersuci” (QS. Al-Baqarah/2 : 222).

Ayat atau Hadis pendek tersebut adakalanya dibacakan di hadapan murid atau murid diajak membaca bersama dan mencatat ayat atau Hadis bagi yang belum hapal. Untuk memudahkan ingatan murid adakalanya Hadis dan ayat tersebut ditulis dalam bentuk kaligrafi yang menarik dan ditempel atau digantung di dinding sekitar kelas. Dengan menyebutkan ayat dan Hadis yang berkenaan dengan pekerjaan yang dilakukan murid bersama guru akan menambah keyakinan dan kekhusyu’an dalam menauladani guru dan akan berkesan untuk selamanya serta akan dapat menerapkan perbuatan yang sama baik dalam kelas maupun di luar kelas.


Pembelajaran al-Qur’an Hadis di Madrasah Ibtidaiyah memang komplek permasalahannya, karena kenyataannya tidak sekedar pembelajaran al-Qur’an Hadis saja, tetapi juga belajar baca tulis huruf Arab (huruf al-Qur’an), kaligrafi Arab (khath dan imlak), pelajaran tajwid, Ilmu Hadis dan Ilmu al-Qur’an, Tafsir, tahfîzh dan lain-lain. Dengan ragam pembelajaran ini guru dituntut berhasil mengantar siswa mencapai tujuan yang ingin dicapai. Guru harus pandai menyajikan pembelajaran yang menarik dan menyenangkan active learning dengan pendekatan PAIKEM (Pembelajaran Aktif, Inovatif, Kreatif, Efektif dan Menyenangkan). Guru hendaknya mampu menggunakan metode yang tepat dan variatif sehingga tidak menjemukan atau tidak membosankan.

Dalam pembelajaran terhadap siswa MI guru menjadi figur sentral yang diikuti dan ditauladani murid, baik dari sikap, tingkah laku, perkataan dan perbuatan. Sesuai dengan perkembangan anak, masa social imitation atau masa menyontoh, ketauladanan guru selalu diikuti anak. Artinya, guru harus banyak bacaan agar mempunyai wawasan keilmuan, sehingga siswa terbentuk dengan baik dan tercapai tujuan yang ingin dicapai. Guru harus lebih dahulu hapal surah-surah atau hadis-hadis pendek ketika murid-muridnya ditugasi menghapal surah-surah tersebut. Guru juga harus mampu menterjemahkan atau mengartikan ayat-ayat Quran dan Hadis terlebih dahulu sebelum anak murid diberi tugas hal tersebut. Guru harus fasih bacaannya bermakhraj dan bertajwid sehingga dapat diikuti anak-anak muridnya dengan benar dan seterusnya. Guru MI adalah pembentuk lidah Qur’an pertama, sebagaimana pembentuk pribadi dan karakter awal.

Daftar Pustaka

A’zhamy, Al-, M.M. (1992). Metodologi Kritik Hadis. Terjemahan A. Yamin. Jakarta: Pustaka Hidayah.
Humam, A. (2000). Buku Iqra; Cara Cepat Belajar Membaca al-Qur’an. Yogyakarta: Balai Litbang LPTQ Nasional. Edisi Revisi.
Mulyasa, E. (2006). Implementasi Kurikulum 2004. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Cet. 4.
Munadi, Y. dan Hamid, F. (2009). Pembelajaran Aktif, Inovatif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan. Jakarta: FITK UIN Jakarta.
Nawawy, Al-. (t.th). Shahîh Muslim bi Syarh al-Nawawy. Indonesia: Maktabah Dakhlan.
Nicholl, C.R. dan Malcom J. (2002). Accelereted Learning for The 21S Century. Terjemahan Dedy Ahimsa. Bandung: Nuansa.
Pendidikan Nasional, Badan Penelitian dan Pengembangan Departemen. Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20. Jakarta: 11 Juni 2003.
Qardlâwî, Al-. Y. (1994). Kayf Nata’âmal Ma`a al-Sunnah al-Nabawîyah. Mesir: Dâr al-Wafâ. Cet. Ke-7.
Rahman, F. (1996). Tema Pokok al-Qur’an. Terjemahan Anas Mahyudin. Bandung: Pustaka. Cet. 2.
Rahman, F. (1997). Islam. Terjemahan Ahsin Muhammad. Bandung: Pustaka. Cet. 3.
Sanjaya, W. (2008). Pembelajaran dalam Implementasi Kurikulum Berbasis Kompetensi. Jakarta: Kencana Prenada Media Group. Cet. 3.
Shihab, M.Q. (1996). Membumikan al-Qur’an; Fungsi dan Peran Wahyu dalam Kehidupan Masyarakat. Bandung: Mizan.
Tafsir, A. (2008). Strategi Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam. Bandung: Maestro.
Umam, K. (2008). al-Qur’an Hadits, kelas 1–6. Semarang: Thaha Putra.

Abdul Majid Khon, dosen Pendidikan Agama Islam Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Jakarta. E-mail: majid_khon@yahoo.co.id.

Qur'an dan Ilmu Pengetahuan

Qur'an dan Ilmu Pengetahuan
<><><><><><><><><><> <>
A. Pengertian Al-Qur'an
Al-Qur'an adalah kitab suci yang diturunkan Allah Swt, Tuhan alam semesta, kepada Rasul dan NabiNya yang terakhir, Muhammad Saw melalui malaikat Jibril as untuk disampaikan kepada seluruh umat manusia sampai akhir jaman.
Al-Qur'an berarti bacaan, nama-nama lain dari kitab suci ini adalah Al-Furqaan (Pembeda), Adz Dzikir (Pengingat) dan lain-lain, tetapi yang paling terkenal adalah Al-Qur'an.
Sebagai kitab suci terakhir, Al-Qur'an bagaikan miniatur alam raya yang memuat segala disiplin ilmu, Al-Qur'an merupakan karya Allah Swt yang Agung dan Bacaan mulia serta dapat dituntut kebenarannya oleh siapa saja, sekalipun akan menghadapai tantangan kemajuan ilmu pengetahuan yang semakin canggih (sophisticated).
Kata pertama dalam wahyu pertama (The First Revelation) bahkan menyuruh manusia membaca dan menalari ilmu pengetahuan, yaitu Iqra'.
Adalah merupakan hal yang sangat mengagumkan bagi para sarjana dan ilmuwan yang bertahun-tahun melaksanakan penelitian di laboratorium mereka, menemukan keserasian ilmu pengetahuan hasil penyelidikan mereka dengan pernyataan -pernyataan Al-Qur'an dalam ayat-ayatnya.
Setiap ilmuwan yang melakukan penemuan pembuktian ilmiah tentang hubungan Al -Qur'an dengan ilmu pengetahuan akan menyuburkan perasaan yang melahirkan keimanan kepada Allah Swt, dorongan untuk tunduk dan patuh kepada Kehendak-Nya dan pengakuan terhadap Kemaha Kuasaan-Nya.
Tidak pada tempatnya lagi orang-orang memisahkan ilmu-ilmu keduniawian yang dianggap sekuler, seperti ilmu-ilmu sosial dengan segala cabangnya, dengan ilmu -ilmu Al-Qur'an. Para ilmuwan dapat sekuler, tetapi ilmu tidak sekuler.
Bila penyelidikan tentang alam raya ini adalah ilmiah, mana mungkin Pencipta Alam Raya ini tidak ilmiah. Bila percampuran dan persenyawaan unsur-unsur adalah ilmiah, mana mungkin Pencipta setiap unsur itu tidak ilmiah.
Begitu pula pembicaraan hal-hal kenegaraan adalah ilmiah, mana mungkin Pencipta perbedaan watak individu yang menjadikan beraneka ragam ideologi tidak ilmiah.
Al-Qur'an diturunkan dalam bahasa Arab, sehingga bahasa Arab menjadi bahasa kesatuan umat Islam sedunia. Peribadatan dilakukan dalam bahasa Arab sehingga menimbulkan persatuan yang dapat dilihat diwaktu 'shalat-shalat massal' dan ibadah haji.
Selain daripada itu, bahasa Arab tidak berubah, sangat mudah diketahui bila Al -Qur'an hendak ditambah atau dikurangi, banyak orang yang buta huruf terhadap bahasa nasionalnya, tetapi mahir membaca Al-Qur'an bahkan sanggup menghafal Al -Qur'an keseluruhan.
Al-Qur'an itu tiada lain hanyalah peringatan bagi seluruh umat (QS. 68:52), sesungguhnya Al-Qur'an itu adalah peringatan bagi seluruh umat (QS. 38:87), petunjuk bagi mereka yang bertaqwa (QS. 2:2), korektor dari semua kitab sebelumnya yang telah terdistorsi (QS. 5:48).
Al-Qur'an dalam bahasa Arab mempunyai gaya tarik dan keindahan yang deduktif.
Didapatkan dalam gaya yang singkat dan cemerlang, bertenaga ekspresif, berenergi eksplosif dan bermakna kata demi kata. (Dr. John Maish MA, The Wisdom Of The Koran. Oxford 1937)
B. Pengertian Ilmu
Bila seseorang memiliki pengertian (understanding) atau sikap (attitude) tertentu, yang diperolehnya melalui pendidikan dan pengalaman sendiri, maka oleh banyak orang dianggap yang bersangkutan tahu atau berpengetahuan.
Begitu juga bila seseorang memiliki ketrampilan atau ketangkasan (aptitude) yang diperolehnya melalui latihan dan praktek, maka kemampuan tersebut disebut kebiasaan atau keahlian.
Namun keahlian atau kebiasaan ini, sekalipun karena keterbiasaan melakukan sesuatu, juga karena yang bersangkutan sebelumnya tahu itu adalah tahu mengerjakan (know to do), tahu bagaimana (know how) dan tahu mengapa (know why) sesuatu itu.
Jadi sekalipun menurut Peter Drucker (The Effective Executive), kebiasaan yang berurat berakar yang tanpa dipikirkan (in thinking habit) telah menjadi kondisi tak sadar (reflex condition), tetap sebelumnya harus merupakan pengetahuan yang dipelajari dan dibiasakan.
Tetapi E.J. Gladden dalam bukunya "The Essentials of Public Administration" menganggap ilmu sama dengan ketrampilan, hanya ketrampilan diperoleh melalui latihan dan belajar.
Sekarang sebenarnya dimana letaknya ilmu ?
Ilmu adalah bagian dari pengetahuan, sebaliknya, setiap pengetahuan belum tentu ilmu.
Untuk itu ada syarat-syarat yang membedakan ilmu (Science) dengan pengetahuan (knowledge), yaitu sbb:
Menurut Prof. Dr. Prajudi Atmosudirdjo, Administrasi dan Management Umum 1982, Ilmu harus ada obyeknya, terminologinya, metodologinya, filosofinya dan teorinya yang khas.
Menurut Prof. Dr. Hadari Nawawi, Metode Penelitian Bidang Sosial 1985, Ilmu juga harus memiliki obyek, metode, sistimatika dan mesti bersifat universal.
Menurut Prof. Dr. Sondang Siagian, Filsafat Administrasi 1985 :
Ilmu pengetahuan dapat didefenisikan sebagai suatu obyek ilmiah yang memiliki sekelompok prinsip, dalil, rumus yang melalui percobaan yang sistimatis dilakukan berulang kali telah teruji kebenarannya, prinsip-prinsip, dalil-dalil dan rumus-rumus mana dapat diajarkan dan dipelajari.
Menurut Prof. Drs. Sutrisno Hadi, Metodologi Reserach 1 1969 :
Ilmu pengetahuan sebenarnya tidak lain adalah kumpulan dari pengalaman -pengalaman dan pengetahuan-pengetahuan dari sejumlah orang-orang yang dipadukan secara harmonik dalam suatu bangunan yang teratur.
Dari pendapat2 diatas terlihat bahwa ilmu pengetahuan itu kongkrit sehingga dapat diamati, dipelajari dan diajarkan secara teratur, teruji, bersifat khas atau khusus, dalam arti mempunyai metodologi, obyek, sistimatika dan teori sendiri.
Disamping itu dalam pengajian ilmu-ilmu agama Islam, sementara ini meliputi antara lain yaitu berbagai ilmu Nahwu (seperti persoalan Fi'il dan Ijim), berbagai ilmu Tafsir (seperti tafsir Hadits dan Al-Qur'an dengan persoalan Nasikh, Mansukh, Mutasyabih, Tanzil dan Ta'wil), berbagai ilmu Tajwid (pronunciation), Qira'ah dan Balaghah (seperti Bayan, Ma'ani dan Badii), berbagai ilmu Fiqih dan Ushul Fiqih, berbagai ilmu Hadits (seperti kandungan dan perawi Hadits), berbagai ilmu tasawuf (seperti pengetahuan tentang Sufi, Tarekat, Mistisme dalam Islam, Filsafat Islam), berbagai ilmu Qalam (bentuk huruf Al -Qur'an), berbagai ilmu Arudh (poets) atau syair-syair Al-Qur'an dan berbagai ilmu Sharf (grammar, kata-kata dan morfologinya).
Pembagian fakultas dan jurusan yang ada pada perguruan tinggi Islam seperti IAIN, kita temui Fakultas Syariah (meliputi Tafsir baik Al-Qur'an sendiri maupun Al -Hadits, Perbandingan Mahzab, Bahasa Arab), Tarbiyah (meliputi Pendidikan Agama Islam, Bahasa Arab dan lain-lain), Ushuluddin meliputi Perbandingan Agama (muqdranatul addien), bahasa Arab dan lain-lain, Fakultas Adab dan Fakultas Da'wah.
Hal ini adalah karena pengetahuan keIslaman itu sendiri digolongkan atas Ibadah (yaitu tata cara peribadatan kepada Allah, dalam arti hubungan manusia dengan Allah atau Hablum Minallah, Muamalah (tata cara pergaulan sesama manusia, dalam arti hubungan antar manusia atau Hablum Minannas), persoalan Munakahaat dan persoalan Jinayaat.
Dalam Al-Qur'an ada lebih dari 854 ayat-ayat yang menanyakan mengapa manusia tidak mempergunakan akal(afala ta'kilun), yang menyuruh manusia bertafakur/memikirkan (tafakurun) terhadap Al-Qur'an dan alam semesta serta menyuruh manusia mencari ilmu pengetahuan.
Jadi kata yang identik dengan akal dalam Al-Qur'an tersebut 49 kali seperti kala Yatadabbarun dan Yatazakkarun, kata yang menganjurkan manusia menjadi ahli pikir, para sarjana, para ilmuwan dan para intelektual Islam (ulul albab) dalam Al -Qur'an disebut 16 kali, sehingga jumlah keseluruhan diatas adalah lebih kurang 854 kali.
Beberapa diantaranya adalah sbb :
"...Maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui" (QS. 16:43)
"Dan sesungguhnya Kami telah mendatangkan sebuah Kitab (Al-Qur'an) kepada mereka yang Kami telah menjelaskannya atas dasar pengetahuan Kami.." (QS. 7:52)
"Dan perumpamaan-perumpamaan ini Kami buatkan untuk manusia; dan tiada yang memahaminya kecuali orang yang berilmu." (QS. 29:43)
"Dan apabila dikatakan: "Berdirilah kamu, maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman diantaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat." (QS. 58:11)
"Dan Kami turunkan kepadamu al-Qur'an, agar kamu menerangkan kepada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka supaya mereka memikirkan." (QS. 16:44)
"Dan Dia menundukkan malam dan siang, matahari dan bulan untukmu. Dan bintang -bintang itu ditundukkan (untukmu) dengan perintah-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memahami (memikirkannya)." (QS. 16:12)
"Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui ?" Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran." (QS. 39:9)
"...Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata:"Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyabihat, semuanya itu dari sisi Tuhan kami". Dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang berakal." (QS. 3:7)
"Yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai akal."
(QS. 39:18)
"...Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah taqwa dan bertaqwalah kepada-Ku hai orang-orang yang berakal." (QS. 2:197)
"...Dan perumpamaan-perumpamaan itu kami buat untuk manusia supaya mereka
berfikir." (QS. 59:21)
C. Al-Qur'an dan penelitian Ilmiah
Penelitian dapat dilakukan dalam segala disiplin ilmu, jadi tempat penelitian/laboratorium bukan hanya milik ilmu kedokteran yang meneliti dan mengamati kegiatan bakteri, dan bukan juga hanya milik ilmu kimia yang meneliti dan mengamati reaksi zat-zat yang dicampur di tabung reaksi.
Tetapi juga milik ilmu-ilmu lain, sehingga dikenal sekarang adanya laboratorium bahasa, laboratorium pemerintahan, laboratorium politik dsb.
Istilah yang menyebutkan 'Lain teori lain pula prakteknya' tidak tepat lagi karena teori dan pendapat ilmiah dari seorang ahli itu muncul setelah ybs melakukan penelitian, dengan demikian selalu didukung oleh kenyataan empiris. Meskipun kadang-kadang teori itu spekulatif namun demikian teori itu dekat dengan kenyataan.
Tujuan teori yaitu secara umum mempersoalkan pengetahuan dan menjelaskan hubungan antara gejala-gejala sosial dengan observasi yang dilakukan.
Teori juga bertujuan untuk meramalkan fungsi dari pada gejala-gejala sosial yang diamati itu berdasarkan pengetahuan-pengetahuan yang secara umum telah dipersoalkan oleh teori.
Dalam berbagai model penelitian untuk menemukan kebenaran ilmiah, ada yang memakai hipotesa, yaitu untuk penelitian yang uji hipotesa atau disebut juga penelitian analisis verifikatif, namun ada pula yang non hipotesis, seperti penelitian deskriptif, yang terdiri dari deskriptif developmental dan deskriptif eksploratif dan lain-lain.

Konsep <-------------------------------------> Konsep
| |
| |
Operasionalisasi Operasionalisasi
| |
Variabel <-------------------------------------> Variabel

(Sumber: Dr. Talizidulu Ndraha, Disain Riset dan Teknik Penyusunan Karya Tulis Ilmiah, 1987, yang menerangkan kedudukan Hipotesis terhadap Teori)
Hipotesa harus dibuktikan, tidak dapat menjadi praduga dan persangkaan belaka.
Bila tidak dibuktikan dan diuji, sipeneliti sudah barang tentu tidak mengetahui sejauh mana kebenaran ilmiahnya.
Hal ini bersesuaian dengan apa yang di Firmankan Allah dalam Al-Qur'an sbb:
"Dan mereka tidak mempunyai sesuatu pengetahuanpun tentang itu. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan sedang sesungguhnya persangkaan itu tiada berfaedah sedikitpun terhadap kebenaran." (QS. 53:28)
"...dan mereka sekali-kali tidak mempunyai pengetahuan tentang itu, mereka tidak lain hanyalah menduga-duga saja."
(QS. 45:24)
Kata "persangkaan" dan "Duga-duga" dalam ayat diatas berarti hipotesa yang harus diuji dan dibuktikan kebenaran ilmiahnya.
Pada gambar yang telah saya cantumkan, menunjukkan hubungan antara variabel dengan hipotesa. Dari dua atau lebih variabel dapat dibuat hipotesa untuk penelitian analisis verifikatip.
Penelitian analisis verifikatip ditandai dengan penempatan kata "Pengaruh" atau "Peranan" didepan variabel bebas, selanjutnya memerlukan perhitungan statistik untuk menentukan ramalan (prediction) perubahan variabel tergantung, atas tindakan yang sudah dilakukan variabel bebas.
Sehingga antara variabel dengan variabel tergantung diletakkan kata "Terhadap" dan "Dalam" sebagai penghubung, misalnya :
1. Pengaruh Promosi ASI terhadap berkurangnya penderita diare pada anak.
2. Peranan Administrasi Pemerintahan Desa dalam Pembangunan Desa.
Lebih rendah gradiasinya dari pemakaian kata "Pengaruh" dan "Peranan" dipakai kata "Hubungan" dengan meletakkan kata "Dengan" sebagai penghubung, misalnya :
1. Hubungan disiplin Islam secara mendasar dengan berkurangnya tindak kejahatan.
2. Hubungan pengarsipan dengan pengambilan keputusan.
Variabel dibagi menjadi sub-sub variabel, untuk masing-masing dapat diuji sebagai hipotesa minor.
Penelitian2 seperti apa yang diuraikan diatas, baik analisis verifikatip maupun deskriptif (developmental atau eksploratif) dan lain-lain, sangat diperlukan oleh setiap cendikiawan dan intelektual Muslim, sebagai
realisasi Firman Allah sbb :
"Katakanlah: "Perhatikanlah apa yang ada di langit dan di bumi. Tidaklah bermanfa'at tanda kekuasaan Allah dan Rasul-rasul yang memberi peringatan bagi orang-orang yang tidak beriman"." (QS. 10:101)
Kata "Perhatikanlah" dapat ditafsirkan sebagai "Lakukanlah Penelitian" karena merupakan perintah untuk para ilmuwan untuk lebih mendalami dan melakukan penelitian dibidang disiplin ilmunya masing-masing.
Dengan demikian ayat tersebut dapat lebih jauh ditafsirkan sbb :
Lakukanlah penelitian dilaboratorium2 berbagai disiplin ilmu pengetahuan, terhadap apa yang ada dan terjadi dari alam raya sampai pada dasar bumi.
Jika tidak, maka tidak akan bermanfaat bagi manusia tanda-tanda kebesaran Allah Rabbul 'Alamin, dan Rasul-rasulNya yang memberi peringatan, yaitu bagi orang -orang yang tidak mempergunakan akal pikirannya dan memiliki keyakinan akan kebesaran agama Islam.
Nabi Muhammad Saw sendiri juga memerintahkan agar umat Islam melakukan penelitian dan beliau juga menyebut-nyebut tentang ilmu pengetahuan sebagaimana diriwayatkan hadits-hadist berikut ini :
"Mencari ilmu pengetahuan itu wajib bagi setiap Muslimin dan Muslimat"
"Tuntutlah ilmu pengetahuan sejak dari buaian sampai keliang lahad."
"Bahwasanya ilmu itu menambah mulia bagi orang yang sudah mulia dan meninggikan seorang budak sampai ketingkat raja-raja."
"Apabila wafat seorang anak Adam, putuslah amal perbuatannya, kecuali tiga perkara, yaitu Ilmu yang membawa manfaat, sedekah Jariyah dan doa anak yang saleh."
"Tidak wajar bagi orang yang bodoh berdiri atas kebodohannya, dan tidak wajar bagi orang yang berilmu berdiam diri atas ilmunya."
"Yang binasa dari umatku ialah, orang berilmu yang zalim dan orang beribadah yang bodoh. Kejahatan yang paling jahat ialah kejahatan orang yang berilmu dan kebaikan yang paling baik ialah kebaikan orang yang berilmu."
"Jadilah kamu orang yang mengajar dan belajar atau pendengar atau pencinta ilmu, dan janganlah engkau jadi orang yang kelima (tidak mengajar, tidak belajar, tidak suka mendengar pelajaran dan tidak mencintai ilmu), nanti kamu akan binasa"
"Barang siapa menghendaki dunia, maka dia harus mencapainya dengan ilmu. Barang siapa menghendaki akhirat, maka dia harus mencapainya dengan ilmu. Dan barang siapa menghendaki keduanya, maka dia harus mencapainya dengan ilmu."
"Ma'rifat adalah modalku, akal pikiran adalah sumber agamaku, cinta adalah dasar hidupku, rindu adalah kendaraanku, berdzikir adalah kawan dekatku, keteguhan adalah perbendaharaanku, duka adalah kawanku, ilmu adalah senjataku, ketabahan adalah pakaianku, kerelaan adalah sasaranku, faqr adalah kebanggaanku, menahan diri adalah pekerjaanku, keyakinan adalah makananku, kejujuran adalah perantaraku, ketaatan adalah ukuranku, berjihad adalah perangaiku, hiburanku adalah dalam bersembahyang."
Al-Qur'an sebagai dasar Ilmu
Al-Qur'an dengan ilmu-ilmu Eksakta
1. Ilmu kesehatan Anak.
Dalam pidato pengukuhan gelar Guru Besar mata pelajaran ilmu kesehatan dan anak pada fakultas Kedokteran Universitas Airlangga di Surabaya, Prof. dr. Haroen Noerasid menyampaikan bahwa dalam keadaan diare sekalipun seorang bayi tetap boleh minum air susu ibu (ASI). Karena air susu ibu merupakan susu alamiah yang paling baik terutama untuk bayi yang baru lahir, lebih-lebih bila bayi tersebut prematur.
Dengan menyusu pada ibunya, bayi yang baru lahir mendapat air susu ibu yang mengandung colostrum, yang mengakibatkan bayi tersebut jarang terserang infeksi, terutama infeksi pada usus.
Pengamatan membuktikan bahwa air susu ibu yang diterima bayi akan melindungi bayi tersebut dari infeksi usus dan anggota badan lainnya.
Selanjutnya dr. Haroen Noerasid yang mengepalai Laboratorium/UPF Ilmu Kesehatan anak dan kepala seksi gastroenterologi anak RSUD dr. Soetomo Surabaya tersebut menjelaskan bahwa air susu ibu tidak perlu diragukan baik harganya maupun faedahnya.
Air susu ibu adalah susu yang paling gampang diperoleh, kapan saja dan dimana saja. Lebih instant dari susu yang manapun juga serta dapat diberikan secara hangat dengan suhu yang optimal dan bebas kontaminasi.
Statistik menunjukkan bahwa morbiditas (angka keadaan sakit pada suatu tempat) karena infeksi pada saluran pernafasan dan pencernaan bayi yang diberi susu ibu, lebih jarang dan sedikit terjadi dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula, oleh karena sering tercemar atau tidak memenuhi kebutuhan.
Di Philipina, sejak digalakkannya promosi air susu ibu, yang dilaporkan CLAVANO pada tahun 1981 dengan rawat gawat dan larangan kampanye susu formula, dirumah -rumah sakit dijumpai penurunan yang dramatis kejadian infeksi (terutama diare) dari 15% menjadi 1.5%.
Dari segi lain, pemberian air susu ibu juga menguntungkan bagi ibu-ibu, oleh karena berfungsi untuk merenggangkan kelahiran anak. (Prof. Dr. Haroen Noerasid. Penanggulangan Diare pada anak dalam rangka pelaksanaan sistem kesehatan nasional, Unair Surabaya 1986 hal. 11 s/d 12).
Segala apa yang diuraikan oleh dr. Haroen tersebut diatas bersesuaian dengan pernyataan Al-Qur'an yang telah diturunkan empat belas abad yang lalu.
Kendati Nabi Muhammad Saw tidak pernah kuliah pada satu fakultas kedokteranpun atau melakukan penelitian di laboratorium kesehatan, bahkan sebagaimana diketahui beliau dikenal sebagai seorang yang ummi sama sekali.
Selain dari itu, Al-Qur'an juga menentukan lamanya seorang bayi menyusu dengan air susu ibu, dan kemungkinan bagi bayi untuk disusukan kepada ibu-ibu lain sebagaimana dinyatakan dalam ayat berikut :
"Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan pernyusuan. Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara yang ma'ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. Janganlah seorang itu menderita kesengsaraan karena anaknya dan seorang ayah karena anaknya, dan warispun berkewajiban demikian.
Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa bagimu bila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertaqwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan." (QS. 2:233)
Agama Islam memberikan penghormatan besar kepada para ibu-ibu susuan ini, bahkan bila telah sama-sama dewasa, anak kandung dari ibu yang pernah menyusukan seseorang, maka tidak boleh menikah dengan sianak yang pernah disusukan tersebut.
Sejarah Islam mencatat bagaimana Nabi Muhammad Saw menghargai saudara-saudaranya sesusuan, dan menganggap mereka sebagai saudara kandung (Hamzah, Singa Gurun Pasir adalah salah satunya).
Hubungan2 Al-Qur'an dengan ilmu pengetahuan ini yang menjadikan salah satu bukti bahwa Al-Qur'an bukan berasal dari karangan Nabi Muhammad Saw tetapi berasal dari Allah Swt, Tuhan semesta alam sebagai sumber segala ilmu. Lebih jauh hak tersebut memperbanyak pemikir Islam semakin yakin dan semakin mempertebal keimanan dan keislaman.
Ayat-ayat lain selain ayat 233 Surah Al-Baqarah tersebut tentang ASI dan penyapihan adalah sbb :
"Dan Kami cegah Musa dari menyusu kepada perempuan-perempuan yang mau menyusui (nya) sebelum itu; maka berkatalah saudara Musa: "Maukah kamu aku tunjukkan kepadamu ahlul bait yang akan memeliharanya untukmu dan mereka dapat berlaku baik kepadanya?" (QS. 28:12)
"...kemudian jika mereka menyusukan (anak-anak)mu untukmu maka berikanlah kepada mereka upahnya; dan musyawarahkanlah di antara kamu (segala sesuatu), dengan baik; dan jika kamu menemui kesulitan maka perempuan lain boleh menyusukan (anak itu) untuknya." (QS. 65:6)
"Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula).Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan..." (QS. 46:15)
"Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibubapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu." (QS. 31:14)
Nabi Muhammad Saw didalam menjalankan misi kenabiannya, telah diberi oleh Allah beberapa mukjizat. Sebab mukjizat itu perlu dimiliki oleh setiap nabi untuk menunjukkan kekuasaan Allah kepada orang-orang kafir yang menentangnya.
Namun semua mukjizat itu atas izin Allah, bukan buatan nabi itu sendiri, bahkan mukjizat yang telah diberikan kepada nabi Muhammad Saw adalah paling unggul dibanding mukjizat para nabi sebelumnya.
Tetapi, bagaimana juga, Islam melarang melebihkan atau mengkultuskan nabi Muhammad Saw dari nabi-nabi sebelum beliau.
Mukjizat itu ada dua macam :
1. Mukjizat Hissiyah
Mukjizat ini mudah ditangkap oleh indera manusia.
Mukjizat semacam ini diberikan oleh Allah kepada semua nabiNya. Nabi Muhammad Saw juga menerima mukjizat jenis ini.
Seperti tongkat Musa bisa berubah menjadi ular raksasa dan bisa membelah laut. Nabi Ibrahim tidak hangus ketika dibakar oleh kaumnya, Nabi Isa putra Maryam dapat memberi makan banyak orang yang kelaparan hanya dengan beberapa potong roti dan seekor ikan.
Nabi Muhammad Saw dapat memberi minum ratusan kaum Muslimin yang sedang kehausan, dengan memancarkan air dari tangannya yang mulia itu, membuat makanan tidak pernah habis ketika dimakan oleh banyak sahabatnya didalam beberapa kali pertemuan, dsb.
Mukjizat seperti ini mudah dilihat oleh mata kepala tanpa ilmu apapun.
2. Mukjizat Maknawiyah atau Aqliyah
Mukjizat ini hanya bisa diketahui oleh orang-orang yang berilmu atau intelektual, yang ini hanya diberikan kepada Nabi Muhammad Saw.
Dan yang mampu menilai keagungan mukjizat ini hanyalah orang-orang yang memiliki disiplin ilmu pengetahuan atau orang yang mau mencari sosok kebenaran itu dengan menggunakan akal pikirannya untuk berpikir.
Beberapa tahun yang lalu, pernah diselenggarakan pameran Islam di London Inggris.
Salah satu benda yang dipamerkan adalah sebuah kaligrafi Al-Qur'an surah Az -Zumar :
God created you in the wombs of your mothers,
creation after creation,
in a threefold gloom.
Arti bahasa Indonesianya :
Allah menciptakan kamu didalam perut ibumu
Tahap kejadian demi tahap kejadian
Didalam gelap yang tiga
Lalu masuklah seorang ahli bedah kandungan bangsa Inggris non-Muslim.
Setelah melihat benda-benda yang dipajang, akhirnya ia melihat kaligrafi tersebut.
Ia tidak mengerti huruf kaligrafi itu, tetapi setelah membaca terjemahannya, dia merasa heran dan sangat mengaguminya.
Sebagai ahli kandungan, dia mengetahui bahwa bayi yang terdapat dalam rahim ibu dilindungi oleh tiga selaput halus tetapi kuat.
Selaput itu adalah Amnion Membrane, Decidua Membrane dan Chorion Membrane.
Dokter ini terpesona karena mengetahui bahwa ayat yang dilihat itu diturunkan oleh Allah sekitar 1.400 tahun yang lalu, disaat Eropa dan Amerika masih tenggelam dalam kebodohan.
Sedangkan Muhammad yang buta huruf, berkat adanya wahyu itu, bisa menerangkan keadaan bayi dalam kandungan, sebagaimana hasil penemuan para ahli kedokteran dimasa sekarang.
"Dia menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan. Yang berbuat demikian itu adalah Allah, Tuhan kamu, Tuhan yang mempunyai kerajaan. Tidak ada Ilah (yang berhak disembah) selain Dia; maka bagaimana kamu dapat dipalingkan." (QS. 39:6)
"Kitab (Al-Qur'an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa."
(QS. 2:2)
"(Al-Qur'an) ini adalah penerangan bagi seluruh manusia, dan petunjuk serta pelajaran bagi orang-orang yang bertaqwa."
(QS. 3:138)
"Tetapi orang-orang yang mendalam ilmunya di antara mereka dan orang-orang mu'min, mereka beriman kepada apa yang telah diturunkan kepadamu (al-Qur'an)"
(QS. 4:162)
"...keterangan-keterangan (mu'jizat) dan kitab-kitab. Dan Kami turunkan kepadamu al-Qur'an, agar kamu menerangkan kepada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka supaya mereka memikirkan"
(QS. 16:44)
Ilmu Falak
Sesuatu ayat Al-Qur'an diturunkan selain untuk meng-Esakan Allah, juga untuk memberikan peraturan (syari'at) dan untuk lain-lain, diantaranya juga untuk memperkenalkan isi alam raya ini kepada manusia, jauh sebelum para ilmuwan menemukan rahasianya.
Hal ini sesuai dengan fungsi penurunan Al-Qur'an & diutusnya nabi Muhammad Saw sendiri yang membawa rahmat kepada seluruh alam :
"Dan kamu (wahai Muhammad) sekali-kali tidak meminta upah kepada mereka (terhadap seruanmu ini), itu tidak lain hanyalah pengajaran bagi semesta alam." (QS. 12:104)
"Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam." (QS. 21:107)
"Al-Qur'an ini tidak lain hanyalah peringatan bagi semesta alam." (QS. 38:87)
Dr. Maurice Bucaille, dalam bukunya Bibel, Qur'an dan Sains Modern menyayangkan penterjemahan Al-Qur'an yang kurang memperhatikan segi ilmiahnya. Penterjemahan Al-Qur'an selama ini biasanya hanya cenderung memperhatikan sisi sastranya saja.
Sebagai contoh ayat berikut ini :
"Dia menciptakan langit dan bumi dengan (tujuan) yang benar; Dia menutupkan malam atas siang dan menutupkan siang atas malam dan menundukkan matahari dan bulan, masing-masing berjalan menurut waktu yang ditentukan. Ingatlah Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Pengampun." (QS. 39:5)
Kata menutupkan dalam surah Az-Zumar diatas, berasal dari kata 'Kawwiru'.
Oleh para penterjemah Al-Qur'an di Indonesia kata 'Kawwiru' ini diterjemahkan dengan berbagai arti yang beraneka ragam.
Berikut menurut masing-masing penterjemah yang berusaha mengartikan kata 'Kawwiru' :
Menurut Bachtiar Surin dalam 'Terjemahan Al-Qur'an' mengartikan 'Kawwiru' dengan kata 'Menyungkupkan'.
Departemen Agama RI didalam Al-Qur'an terjemahannya mengartikan 'Kawwiru' dengan kata 'Menutupkan'.
Menurut H. Oemar Bakry dalam 'Tafsir Rahmat' mengartikan 'Kawwiru' dengan kata 'Mengganti'.
Menurut A. Hassan dalam 'Tafsir Al Furqan' mengartikan kata 'Kawwiru' dengan kata 'Putarkan'.
Menurut H.B. Jassin dalam 'Bacaan Mulia' mengartikan 'Kawwiru' sebagai 'Mengalihkan'.
Menurut K.H. Ramli dalam 'Al Kitabul Mubin Tafsir AlQur'an Bahasa Sunda' mengartikan 'Kawwiru' dengan 'Muterkeun' atau 'Ngagulungkeun' (Dalam bahasa Indonesia berarti memutarkan atau menggulungkan).
Menurut Prof. Dr. Hamka dalam 'Tafsir Al Azhar' mengartikan kata 'Kawwiru' dengan kata 'Menutupkan' (sama seperti Depag).
Menurut H. Fachruddin HS dan H. Zainuddin Hamidy dalam 'Al-Quran dan Terjemahan Bahasa Indonesia' mengartikan kata 'Kawwiru' dengan kata 'Dijadikan-Nya'.
Menurut hal-hal tersebut diatas menunjukkan keutamaan Al-Qur'an, yaitu andaikata dalam setiap terjemahan Al-Qur'an tidak ditemukan lagi teks aslinya dalam bahasa Arab, penterjemahan akan semakin menjauh.
Tetapi Al-Qur'an walaupun terjemahan disesuaikan dengan cerita, situasi dan kondisi cerita secara fleksibel, orang-orang masih dapat memeriksa masing-masing kata tersebut dengan melihat aslinya, Kitab Suci Al-Qur'an dalam bahasa Arab tersebut, dan menguraikannya secara harfiah.
Bucaille menganggap bahwa hanya R. Blachere yang paling tepat menterjemahkan kata 'Kawwiru' kedalam bahasa Prancis, yaitu kata 'Enrouler' (Menggulung).
Memang arti lain daripada kata ini ada, namun arti yang sebenarnya adalah serban bulat yang biasanya dipakai oleh orang-orang Arab dengan menggulungkan kain tersebut berputar-putar kekepala mereka.
Jadi sebagaimana kita ketahui bahwa 'Malam' disebabkan oleh keadaan bumi membelakangi matahari sehingga gelap, sedangkan 'siang' disebabkan oleh keadaan bumi menghadapkan tanah tempat kita berpijak kepada matahari sehingga terang benderang.
Pergantian2 siang dan malam berputar-putar ini diibaratkan serban orang Arab yang berputar-putar dikepala, ini tampak terlihat bila kita berada pada pesawat ruang angkasa yang sedang meninggalkan ataupun sedang kembali kebumi.
Dengan begitu, melalui potongan ayat 5 Surah Az-Zumar yang berbunyi :
'.... Dia menggulungkan malam atas siang dan menggulungkan siang atas malam...."
Seakan-akan Allah Swt menjelaskan kepada umat manusia bahwa :
1. Bumi berotasi (berputar) pada sumbunya
2. Bumi bulat adanya
Sebab apabila saja terjadi misalnya kejadian bumi tidak bulat ataupun bumi tidak berotasi pada sumbunya, maka salah satu hal tersebut terjadi, maka sebagai tempat dipermukaan bumi yang berada di Khatulistiwa sekalipun akan mengalami keadaan malam berkepanjangan, sebaliknya lokasi yang tegak lurus dengan tempat tersebut akan mengalami keadaan siang berkepanjangan.
Lebih jauh mengenai rotasi bumi pada sumbunya ini dijelaskan dalam Surah An-Naml 88:
"Dan kamu lihat gunung-gunung itu, kamu sangka dia tetap di tempatnya, padahal ia berjalan sebagaimana jalannya awan...." (QS. 27:88)
Terjadinya malam berkepanjangan atau siang berkepanjangan seperti yang telah kita uraikan, adalah karena apabila terjadi tidak adanya rotasi salah satu planet pada sumbunya, sehingga dapat terus menerus melihat matahari, atau terus menerus membelakangi matahari, atau juga terus menerus menyamping terhadap matahari, tergantung posisinya dalam membuat gerakan melingkar (edar) pada matahari.
Hal ini tentu membuat sisi yang menghadap matahari terus menerus akan kering kerontang dengan suhu asngat tinggi, sebaliknya sisi yang membelakangi matahari terus menerus akan dingin membeku dengan suhu rendah (Menurut penelitian planet Venus mengalami keadaan seperti ini).
Semua peristiwa diatas dengan terperinci sudah diceritakan dalam Al-Qur'an surah 28 ayat 71 sampai dengan 73 sbb :
71. Katakanlah: "Terangkanlah kepadaku, jika Allah menjadikan untukmu malam itu terus-menerus sampai hari kiamat, siapakah Tuhan selain Allah yang akan mendatangkan sinar terang kepadamu maka apakah kamu tidak mendengar?"
72. Katakanlah: "Terangkanlah kepadaku, jika Allah menjadikan untukmu siang itu terus-menerus sampai hari kiamat, siapakah Tuhan selain Allah yang akan mendatangkan malam kepadamu yang kamu beristirahat padanya, Maka apakah kamu tidak memperhatikan?"
73. Dan karena rahmat-Nya, Dia jadikan untukmu malam dan siang, supaya kamu beristirahat pada malam itu dan supaya kamu mencari sebahagian dari karunia-Nya (pada siang hari) dan agar kamu bersyukur kepada-Nya.
(QS. Al-Qashash 71-73)
Berbicara mengenai bumi, maka sama seperti pokok-pokok yang dibicarakan mengenai penciptaan benda-benda lainnya, ayat yang mengenai bumi ini adalah tersebar diseluruh Qur'an. Untuk mengelompokkannya tidaklah mudah.
Untuk terangnya pembahasan ini, pertama kita dapat memisahkan ayat-ayat yang biasanya membicarakan bermacam-macam persoalan akan tetapi ayat-ayat tersebut mempunyai ciri umum, yaitu mengajak manusia untuk memikirkan nikmat-nikmat Tuhan dengan memakai contoh-contoh.
Ada lagi kelompok ayat-ayat yang dapat dipisahkan, yaitu ayat-ayat yang membicarakan soal-soal khusus seperti :
* Siklus (peredaran) air dan lautan
* Dataran Bumi
* Atmosfir bumi
A. Ayat-ayat yang bersifat umum
Ayat-ayat yang mengajak manusia untuk memikirkan nikmat-nikmat Tuhan kepada ciptaan-Nya, mengandung disana sini pernyataan-pernyataan yang baik sekali untuk dihadapkan dengan Sains Modern.
Dari segi pandangan ini ayat-ayat tersebut malah lebih penting karena tidak menyebutkan kepercayaan-kepercayaan yang bermacam-macam mengenai fenomena alamiah, yaitu kepercayaan yang digemari oleh manusia pada jaman turunnya wahyu yang sekarang ini terbukti salah oleh Ilmu Pengetahuan dan Tekonologi.
Disatu pihak, ayat-ayat itu memajukan ide sederhana yang dapat dimengerti dengan mudah oleh mereka yang diajak bicara oleh Qur'an berhubung dengan kedudukan geografis mereka, yaitu penduduk Mekkah dan Madinah, serta orang-orang Badui di Jazirah Arabia.
Dilain pihak ayat-ayat itu menyajikan pemikiran-pemikiran umum yang dapat dimanfaatkan masyarakat luas yang terpelajar disegala tempat dan disegala waktu. Hal ini salah satu hal yang menunjukkan bahwa Qur'an itu suatu buku universil (untuk segala manusia sepanjang jaman).
Oleh karena tak ada pengelompokan ayat-ayat tersebut dalam Al-Qur'an, maka ayat -ayat itu kita sajikan menurut urut-urutan Surah.
"Dialah Yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air hujan dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezki untukmu; karena itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah, padahal kamu mengetahui." (QS. 2:22)
"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan."
(QS. 2:164)
"Dan Dialah Tuhan yang membentangkan bumi dan menjadikan gunung-gunung dan sungai-sungai padanya. Dan menjadikan padanya semua buah-buahan berpasang -pasangan, Allah menutupkan malam kepada siang. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan."
(QS. 13:3)
"Dan Kami telah menghamparkan bumi dan menjadikan padanya gunung-gunung dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut ukuran. Dan Kami telah menjadikan untukmu di bumi keperluan-keperluan hidup, dan (Kami menciptakan pula) makhluk -makhluk yang kamu sekali-kali bukan pemberi rezki kepadanya. Dan tidak ada sesuatupun melainkan pada sisi Kami-lah khazanahnya; dan Kami tidak menurunkannya melainkan dengan ukuran tertentu." (QS. 15:19-21)
"Yang telah menjadikan bagimu bumi sebagai hamparan dan yang telah menjadikan bagimu di bumi itu jalan-jalan, dan menurunkan dari langit air hujan. Maka Kami tumbuhkan dengan air hujan itu berjenis-jenis dari tumbuh-tumbuhan yang bermacam-macam. Makanlah dan gembalakanlah binatang-binatangmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu, terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang yang berakal." (QS. 20:53-54)
"Atau siapakah yang telah menjadikan bumi sebagai tempat berdiam, dan yang menjadikan sungai-sungai di celah-celahnya, dan yang menjadikan gunung-gunung (mengkokohkan)nya dan menjadikan suatu pemisah antara dua laut? Apakah di samping Allah ada Tuhan (yang lain)? Bahkan (sebenarnya) kebanyakan dari mereka tidak mengetahui." (QS. 27:61)
Disini terdapat isyarat kepada stabilitas umum dari pada muka bumi. Kita sudah dapat mengetahui bahwa pada periode-periode permulaan dari pada bumi, maka bumi sebelum dingin tidak stabil.
Stabilitas muka bumi tidak mutlak, karena terdapat zone (daerah) dimana gempa bumi sering terjadi. Adapun pemisah antara dua lautan, hal ini merupakan gambaran (image) tentang tidak tercampurnya air sungai dan air laut pada muara -muara yang besar seperti yang akan kita lihat nanti.
(Wow... Maha Suci Allah, jauh sebelum manusia sadar bahwa diantara dua lautan itu ada suatu pemisah, Nabi Muhammad Saw yang bahkan tidak pernah berlayar sama sekali berkat petunjuk Allah, dapat menjabarkan sedemikian baiknya mengenai masalah ini).
Ada lagi ayat yang menjelaskan hal serupa :
"Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu, antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui oleh masing-masing." (QS. 55:19-20)
Muhammad tidak pernah sekolah, meskipun dia orang jenius tetapi apabila tidak pernah mengadakan penelitian atau pengamatan, dia pasti mengetahui apa-apa, kecuali mendapat petunjuk dari Allah Swt.
Air laut (Asin) bertemu dengan air tawar, namun keduanya tidak bisa bercampur aduk menjadi satu macam air.
Kebenaran ayat ini terbukti dengan menggunakan ilmu pengetahuan modern.
Bisakah Muhammad mengetahui hal tersebut tanpa petunjuk dari Allah yang Maha Menciptakan ?
Mari kita teruskan pembahasan ilmiah kita terhadap ayat-ayat Qur'an ini...
"Dialah yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjurunya dan makanlah sebagian dari rezkinya. Dan hanya kepada-Nya-lah kamu (kembali setelah) dibangkitkan." (QS. 67:15)
"Dan bumi sesudah itu dihamparkan-Nya. Ia memancarkan daripadanya mata airnya, dan (menumbuhkan) tumbuh-tumbuhannya. Dan gunung-gunung dipancangkan-Nya dengan teguh, (semua itu) untuk kesenanganmu dan untuk binatang-binatang ternakmu." (QS. 79:30-33)
Dalam beberapa ayat diatas, pentingnya air serta akibat praktis dari adanya air terhadap tanah dan kesuburan tanah, digaris bawahi. Dalam negeri-negeri bersahara, air adalah unsur nomor satu yang
mempengaruhi kehidupan manusia.
Tetapi disebutkannya hal ini dalam Qur'an melampau keadaan geografis yang khusus. Keadaan planet yang kaya akan air, keadaan yang unik dalam sistem matahari seperti yang dibuktikan oleh Sains Modern, disini ditonjolkan. Tanpa air, bumi akan menjadi planet mati seperti bulan. Al-Qur'an memberi kepada air tempat yang pertama dalam menyebutkan fenomena alamiah daripada bumi. Siklus air telah mendapatkan gambaran yang sangat tepat didalam kitab suci ini.

Siklus Air dan Lautan
Jika pada waktu ini kita membaca ayat-ayat Qur'an yang mengenai air dan kehidupan manusia, ayat demi ayat, semuanya akan nampak kepada kita sebagai ayat-ayat yang menunjukkan hal yang sudah jelas.
Sebabnya adalah sederhana; pada jaman kita sekarang ini, kita semua mengetahui siklus air dalam alam, meskipun pengetahuan kita itu tidak tepat keseluruhannya.
Tetapi jika kita memikirkan konsep-konsep lama yang bermacam-macam mengenai hal ini, kita akan mengetahui bahwa ayat-ayat Qur'an tidak menyebutkan hal-hal yang ada hubungannya dengan konsep mistik yang tersiar dan mempengaruhi pemikiran filsafat secara lebih besar daripada hasil-hasil pengamatan.
Jika orang-orang jaman dulu telah dapat memperoleh pengetahuan praktis yang bermanfaat, untuk memperbaiki pengairan air, walaupun pengetahuan itu terbatas.
Dengan cara pemikiran orang dahulu itu, mudahlah bagi seseorang untuk menggambarkan bahwa air dibawah tanah itu dapat diperoleh karena terjadinya gugusan dalam tanah.
Orang menyebutkan konsep Vitruvius Polio Marcus yang pada abad 1 SM mempertahankan ide tersebut di Roma. Dengan begitu, selama beberapa abad, dan juga setelah Qur'an diwahyukan banyak orang yang mengikuti ide yang salah tentang regime air.
Konsepsi tentang siklus air yang jelas untuk pertama kali diutarakan oleh Bernard Palissy pada tahun 1580. Konsepsi ini mengatakan bahwa air dibawah tanah asalnya dari infiltrasi air hujan dalam tanah. Teori ini kemudian dibenarkan oleh E. Mariotte dan P. Perrault pada abad XVII M.
Dalam ayat-ayat Qur'an tidak terdapat konsepsi yang salah, malah semakin ilmiah saja.
"Dan Kami turunkan dari langit air yang banyak manfa'atnya lalu Kami tumbuhkan dengan air itu pohon-pohon dan biji-biji tanaman yang diketam, dan pohon kurma yang tinggi-tinggi yang mempunyai mayang yang bersusun-susun, untuk menjadi rezki bagi hamba-hamba (Kami), dan Kami hidupkan dengan air itu tanah yang mati (kering). Seperti itulah terjadinya kebangkitan." (QS. 50:9-11)
"Dan kami turunkan air dari langit menurut suatu ukuran; lalu Kami jadikan air itu menetap di bumi, dan sesungguhnya Kami benar-benar berkuasa menghilangkan. Lalu dengan air itu, Kami tumbuhkan untuk kamu kebun-kebun kurma dan anggur; di dalam kebun-kebun itu kamu peroleh buah-buahan yang banyak dan sebahagian dari buah-buahan itu kamu makan."
(QS. 23:18-19)
"Dan Kami telah mengirimkan angin untuk mengawinkan (tumbuh-tumbuhan) dan Kami turnkan hujan dari langit, lalu Kami beri minum kamu dengan air itu, dan sekali -kali bukanlah kamu yang menyimpannya." (QS. 15:22)
Ada dua cara untuk menafsirkan ayat yang terakhir ini, angin yang menyuburkan dapat dianggap sebagai penyubur tanam-tanaman dengan jalan membawa Pollen (benih buah dari tumbuh-tumbuhan lain).
Tetapi dapat juga ditafsirkan sebagai ekspresi kiasan yang menggambarkan peranan angin yang membawa awan yang tidak mendatangkan hujan atau awan yang membawa hujan.
Peranan ini sering disebut dalam ayat, seperti berikut :
"Dan Allah, Dialah yang mengirimkan angin; lalu angin itu menggerakkan awan, maka kami halau awan itu ke suatu negeri yang mati lalu kami hidupkan bumi setelah matinya dengan hujan itu. Demikianklah kebangkitan itu." (QS. 35:9)
"Allah, Dialah yang mengirim angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut yang dikehendaki-Nya, dan menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu lihat hujan ke luar dari celah-celahnya, maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hambaNya yang dikehendaki-Nya tiba-tiba mereka menjadi gembira." (QS. 30:48)
"Dan Dialah yang meniupkan angin sebagai pembawa berita gembira sebelum kedatangan rahmat-Nya (hujan); hingga apabila angin itu telah membawa awan mendung, Kami halau ke suatu daerah yang tandus, lalu Kami turunkan hujan di daerah itu, maka Kami keluarkan dengan sebab angin itu pelbagai macam buah -buahan. Seperti itulah Kami membangkitkan orang-orang yang telah mati, mudah -mudahan kamu mengambil pelajaran." (QS. 7:57)
"Dialah yang meniupkan angin (sebagai) pembawa kabar gembira dekat sebelum kedatangan rahmat-Nya (hujan); dan Kami turunkan dari langit air yang amat bersih, agar Kami menghidupkan dengan air itu negeri (tanah) yang mati, dan agar Kami memberi minum dengan air itu sebagian besar dari makhluk Kami, Binatang-binatang ternak dan manusia yang banyak."
(QS. 25:48-49)
"Dan pada pergantian malam dan siang dan hujan yang diturunkan Allah dari langit lalu dihidupkanNya dengan air hujan itu bumi sesudah matinya; dan pada perkisaran angin terdapat pula tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang berakal."
(QS. 45:5)
"Allah telah menurunkan air (hujan) dari langit, maka mengalirlah air di lembah -lembah menurut ukurannya, maka arus itu membawa buih yang mengembang." (QS. 13:17)
"Katakanlah: "Terangkanlah kepadaku jika sumber air kamu menjadi kering; maka siapakah yang akan mendatangkan air yang mengalir bagimu?". (QS. 67:30)
"Apakah kamu tidak memperhatikan, bahwa sesungguhnya Allah menurunkan air dari langit, maka diatur-Nya menjadi sumber-sumber air di bumi kemudian ditumbuhkan -Nya dengan air itu tanaman-tanaman yang bermacam-macam warnanya, lalu ia menjadi kering lalu kamu melihatnya kekuning-kuningan, kemudian dijadikan-Nya hancur berderai-derai. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal." (QS. 39:21)
"Dan Kami jadikan padanya kebun-kebun kurma dan anggur dan Kami pancarkan padanya beberapa mata air." (QS. 36:34)
Pentingnya sumber-sumber dan diisinya dengan air hujan yang digiring kearah sumber itu digaris bawahi dengan tiga ayat terakhir. Kita perlu memperhatikan hal ini, untuk mengingat konsepsi yang tersiar pada abad pertengahan seperti konsepsi Aristotelis yang mengatakan bahwa sumber-sumber itu mendapat air dari danau-danau dibawah bumi.
Dalam artikel 'Hidrologie' dalam Encyclopedia Universalis, M.R. Remenieras, Guru Besar pada Ecolenationale du Genie rural, des Eaux et Forets (sekolah nasional untuk pertahanan desa, pertahanan air dan hutan), menerangkan tahap-tahap pokok dari pada hidrologi dan menyebutkan proyek-proyek irigasi Kun0, khususnYa di Timur TEngah.
Ia mengatakan bahwa empirisme telah mendahului ide pada waktu itu dan konsepsi -konsepsi yang salah. Kemudian ia meneruskan : Perlu manusia menunggu jaman Renaissance (antara tahun 1400 - 1600) untuk melihat konsep-konsep filsafat mundur dan memberikan tempatnya kepada penyelidikan-penyelidikan fenomena hidrologi yang didasarkan atas pengamatan (observasi).
Leonardo da vinci (1452-1519) menentang pernyataan Aristoteles.
bernard PalisSy dalam bukuNya 'PenyelidIkan yang menGagumkan tentAng watak air dan air mancUr, yang alamIah dan yang Buatan), membErikan interpRestasi yang Benar tentang siklus air dAn khususnya Pengisian sumBer-sumber aiR daripada aiR hujan.
Surah Az-Zumar ayat 21 yang menyebutkan bahwa air hujan itu mengarah kepada sumber-sumber air, bukankah ini tepat sekali seperti apa yang ditulis oleh Palissy tahun 1570.
Kemudian Al-Qur'an membicarakan butiran-butiran es dalam surah An-Nuur ayat 43:
"Tidakkah kamu melihat bahwa Allah mengarak awan, kemudian mengumpulkan antara (bagian-bagian)nya, kemudian menjadikannya bertindih-tindih, maka kelihatan olehmu hujan keluar dari celah-celahnya dan Allah (juga) menurunkan (butiran -butiran) es dari langit, (yaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung -gunung, maka ditimpakan-Nya (butiran-butiran) es itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan dipalingkan-Nya dari siapa yang dikehendaki-Nya. Kilauan kilat awan itu Hampir-hampir menghilangkaN penglihatan." (QS. 24:43)
Sebagaimana ayat-ayat Qur'an telah memberikan bahan perbandingan dengan ilmu pengetahuan modern mengenai siklus air dalam alam pada umumnya, hal tersebutakan kita rasakan juga mengenai lautan.
Tidak ada ayat AL-Qur'an yang mengisahkan mengenai kelautan yang bertentangan dengan ilmu pengetahuan. Begitu juga perlu digaris bawahi bahwa tidak ada ayat Qur'an yang membicarakan tentang lautan menunjukkan hubungan dengan kepercayaan -kepercayaan atau mitos atau takhayul yang Terdapat pada jaman Qur'an diwahyukan.
Beberapa ayat yang mengenai lautan dan pelayaran mengemukakan tanda-tanda kekuasaan Tuhan yang nampak dalam pengamatan sehari-hari, dimana semua itu untuk dipikirkan.
Ayat-ayat tersebut adalah :
"Allah-lah yang telah menciptakan langit dan bumi dan menurunkan air hujan dari langit, kemudian Dia mengeluarkan dengan air hujan itu berbagai buah-buahan menjadi rezki untukmu; dan Dia telah menundukkan bahtera bagimu supaya bahtera itu berlayar di lautan dengan kehendak-Nya, dan Dia telah Menundukkan (Pula) bagimu Sungai-sungai." (QS. 14:32)
"Dan Dia-lah, Allah yang menundukkan lautan (untukmu), agar kamu dapat memakan daripadanya daging yang segar (ikan), dan kamu mengeluarkan dari lautan itu perhiasan yang kamu pakai; dan kamu melihat bahtera berlayar padanya, dan supaya kamu mencari (keuntungan) dari karunia-Nya, dan supaya Kamu bersyukuR." (QS. 16:14)
"Tidakkah kamu memperhatikan bahwa sesungguhnya kapal itu berlayar di laut dengan nikmat Allah, supaya diperlihatkan-Nya kepadamu sebagian dari tanda-tanda (kekuasaan)-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda -tanda bagi semua orang yang sangat sabar lagi Banyak bersyuKur." (QS. 31:31)
"Dan suatu tanda (kebesaran Allah) bagi mereka adalah Kami angkut keturunan mereka dalam bahtera yang penuh muatan, dan Kami ciptakan untuk mereka yang akan mereka kendarai seperti bahtera itu. Dan jika Kami menghendaki niscaya Kami tenggelamkan mereka, maka tiadalah bagi mereka penolong dan tidak pula mereka diselamatkan, kecuali karena Rahmat yang besar dari Kami dan untuk memberikan kesenangan hidup sampai pada waktu tertentu." (QS. 36:41-44)
Pada dini hari para nelayan bertolak kelaut mencari ikan, mereka mengembangkan layar perahunya karena mengharapkan angin darat meniup perahu mereka kelaut.
Begitu pula sebaliknya bila mereka hendak pulang, mereka mengembangkan layar perahunya mengharapkan angin laut menghantarkan mereka kedarat.
Begitulah pertolongan Allahus Shamad (Allah tempat bergantung segala sesuatu), karena Allah juga Rabbul Mustadh'afin.
Peristiwa diatas ini telah dimuat dalam Al-Qur'an dengan manis :
"...bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia..." (QS. 2:164)
Hal ini terjadi karena memang udara didarat pada siang hari terasa panas, menjadikan udara tersebut memuai (mengembang) sehingga karena kepadatannya udara tersebut bergerak ketempat yang relatif lebih renggang dilaut. Sedangkan panasnya laut pada malam hari membuat udara memuai (mengembang) Sehingga kareNa kepadatannYa pula udara tersebut berGerak ketempaT yang relatiF lebih renggAng didarat, Sesuai sifatnYa.
Udara yang bergerak disebut angin, membawa serta awan yang mengundang air atau butir-butir es (bila membatu). Hal ini menjadi keterangan AL-Qur'an pada potongan ayat selanjutnya, sebagai berikut :
"...dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi (atmosfir).." (QS. 2:164)
Secara lengkap penulis cantumkan keseluruhan Surah Al-Baqarah ayat 164
Tersebut sbb :
"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala Jenis hewan, Dan pengisaraN angin dan aWan yang dikeNdalikan antaRa langit dan bumi (atm0sfIr); sungguh (terdapat) taNda-tanda (keEsaan dan kebEsaran allah) bagi kaum yaNg memikirkan." (QS. 2:164)
Perjalanan awan tersebut dalam ayat diatas adalah merupakan salah satu dari proses siklus air, air yang berasal dari manusia, hewan dan tumbuh-tumbuhan maupun dari alam sekitarnya seperti sungai, danau, kolom, got, selokan, parit, WC dam kamar mandi bergerak dari tempat yang tinggi ketempat yang Relatif lebih rendah, sehiNgga pada akhIrnya sebagiaN bisa sampai kelaut.
Dilautlah udara (disamping penguapan pada tempat-tempat lain), uap air diudara berkumpul membentuk awan.
Bersama angin gumpalan-gumpalan awan tersebut terbawa, dan oleh kelembaban tertentu (misalnya oleh gunung atau hutan) berubah kembali menjadi bintik-bintik hujan.
Peristiwa perjalanan awan lebih lengkap difirmankan oleh Allah dalam Surah An -Nuur 24 ayat 43 berikut ini:
"Tidakkah kamu melihat bahwa Allah mengarak awan, kemudian mengumpulkan antara (bagian-bagian)nya, kemudian menjadikannya bertindih-tindih, maka kelihatan olehmu hujan keluar dari celah-celahnya dan Allah (juga) menurunkan (butiran -butiran) es dari langit, (yaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung -gunung, maka ditimpakan-Nya (butiran-butiran) es itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan dipalingkan-Nya dari siapa yang dikehendaki-Nya. Kilauan kilat awan itu hampir-hampir menghilangkan penglihatan." (QS. 24:43)
Ada lagi fakta mengenai lautan untuk diamati, fakta tersebut dapat diambil dari ayat-ayat Qur'an tentang lautan dan fakta tersebut menunjukkan suatu aspek yang khusus.
Tiga ayat membicarakan sifat-sifat sungai yang besar jika sungai itu menuang kedalam lautan.
Suatu fenomena yang sering kita dapatkan adalah bahwa air lautan yang asin, dengan air sungai-sungai besar yang tawar tidak bercampur seketika.
Orang mengira bahwa Qur'an membicarakan sungai Euphrat dan Tigris yang setelah bertemu dalam muara, kedua sungai itu membentuk semacam lautan yang panjangnya lebih dari dari 150 Km, dan dinamakan Syath al Arab.
Didalam teluk pengaruh pasang surutnya air menimbulkan suatu fenomena yang bermanfaat yaitu masuknya air tawar kedalam tanah sehingga menjamin irigasi yang memuaskan.
Untuk memahami teks ayat, kita harus ingat bahwa lautan adalah terjemahan kata bahasa Arab 'Bahr' yang berarti sekelompok air yang besar, sehingga kata itu dapat dipakai untuk menunjukkan lautan atau sungai yang besar seperti Nil, Tigris dan Euphrat.
Tiga ayat yang memuat fenomena tersebut adalah sbb :
"Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan); yang ini tawar lagi segar dan yang lain asin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi." (QS. 25:53)
"Dan tiada sama (antara) dua laut; yang ini tawar, segar, sedap diminum dan yang lain asin lagi pahit.Dan dari masing-masing laut itu kamu dapat memakan daging yang segar dan kamu dapat mengeluarkan perhiasan yang dapat kamu memakainya, dan pada masing-masingnya kamu lihat kapal-kapal berlayar Membelah laut supaya kamu Dapat mencari karunia-Nya Dan supaya kaMu bersyukur." (QS. 35:12)
"Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu, antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui oleh masing-masing. Dari keduanya keluar mutiara dan marjan." (QS. 55:19, 20 & 22)
Selain menunjukkan fakta yang pokok, ayat-ayat tersebut menyebutkan kekayaan -kekayaan yang dikeluarkan dari air tawar dan air asin yaitu ikan-ikan dan hiasan badan : Batu-batu perhiasan dan mutiara. Mengenai fenomena tidak campurnya air sungai dengan air laut dimuara-muara hal tersebut tidak khusus untuk Tigris dan Euphrat yang memang tidak disebutkan namanya dalam ayat walaupun ahli-ahli tafsir mengira bahwa dua sungai besar itulah yang dimaksudkan.
Sungai-sungai besar yang menuang kelaut seperti Missisipi dan Yang Tse menunjukkan keistimewaan yang sama; campurnya kedua macam air itu tidak terlaksa seketika tetapi memerlukan waktu.
Atmosfir Bumi
Dalam beberapa aspek yang mengenai langit secara khusus dan yang telah kita bicarakan dalam posting-posting yang lalu, Qur'an memuat beberapa paragraf yang ada hubunnnya dengan fenomena-fenomena yang terjadi dalam atmosfir.
Mengenai hubungannya paragraf-paragraf Qur'an tersebut dengan hasil-hasil Sains Modern, kita dapatkan seperti yang sudah-sudah dilain persoalan tidak adanya kontradiksi dengan pengetahuan ilmiah yang sudah dikuasai manusia sekarang tentang fenomena-fenomena yang disebutkan.
Ketinggian (Altitude)
Sesungguhnya ini adalah pemikiran sederhana terhadap rasa, 'tidak enak' yang dirasakan orang ditempat yang tinggi, dan yang akan bertambah-tambah jika orang itu berada dalam tempat yang lebih tinggi lagi, hal ini dijelaskan dalam Surah Al-An'aam ayat 125:
"...niscaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki kelangit...." (QS. 6:125)
Bila Muhammad bukan utusan Allah, pasti ia tidak mengetahui bahwa kalau diluar angkasa tidak ada udara yang mengandung oksigen.
Benda apapun yang dilemparkan tinggi-tinggi akan jatuh kembali kebumi, begitu juga bila seorang peloncat tinggi meloncar, ia akan jatuh kembali kebumi.
Burung dapat terbang karena dengan susah payah harus menggerakkan sayapnya untuk mendorong udara, sekalipun berat badannya cukup ringan.
Semua ini karena adanya gaya tarik bumi yang disebut gravitasi.
besar atau keCilnya gaya tArik bumi dipEngaruhi 0leh besar kecilnYa berat jeniS suatu benda. Dengan demiKian semakin Ringan suatu Benda, maka sEmakin kecil Gaya tarik buMi pada benda tersebut, kaRena berat riNgan suatu beNda yang sama v0lumenya diTentukan 0leh besar kecil Berat jenisnyA.
"Tidakkah mereka memperhatikan burung-burung yang dimudahkan terbang di angkasa bebas. Tidak ada yang menahannya selain daripada Allah. sesungguhnya pada yang demikian itu benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang beriman." (QS. 16:79)
"Dan tiadalah binatang-binatang yang ada di bumi dan burung-burung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan umat-umat (juga) seperti kamu." (QS. 6:38)
Air yang verat jenisnya lebih besar daripada minyak tanah, selalu berada dibagian bawah bila dicampurkan, karena gaya tarik bumi terhadap air lebih besar dibandingkan minyak tanah.
Helium yang ringan mempunyai gaya tarik bumi kecil sekali, sehingga bila dimasukkan kedalam balon mainan anak-anak, balon akan terbang tinggi karena masih banyak udara lain yang berebutan ingin lebih kebumi ditarik bumi.
Batu yang dilemparkan keatas akan mengalami perlambatan sampai mencapai puncaknya dengan kecepatan sama dengan 0 (nol).
Selanjutnya jatuh kembali kebumi mengalami percepatan.
kecepatan benDa terbesar aDalah pada saAt pertama seWaktu benda jAtuh kebumi aPabila tepat Jatuh dan temPat melempar Sama tinggi dAn tanpa pengAruh lain.
Semakin kuat tenaga yang dimiliki untuk melemparkan benda semakin tinggi pula titik puncak yang dicapai. Dan kekuatan yang diperlukan tersebut adalah kekuatan untuk melawan
Gravitasi bumI.
Dapat dibayangkan betapa banyaknya tenaga dan kekuatan yang diperlukan untuk melepaskan pesawat luar angkasa meninggalkan atmosfir.
Bahkan Challenger yang meledak pada percobaan penerbangan angkasa luar Amerika Serikat, tenaganya melebihi ledakan bom atom di Hiroshima dan Nagasaki di Jepang pada waktu perang Dunia kedua.
Pesawat luar angkasa pertama milik Amerika Serikat yang mencapai bulan, yaitu Apollo 11, memerlukan kekuatan sedemikian besarnya untuk dapat mencapai bulan, sehingga tidak cukup hanya kekuatan ledakan pertama di Cape Kenedy, tetapi beberapa kali harus melepaskan alasnya untuk kekuatan baru. begitu juga LUnix dan S0yuZ miliki Uni S0viet (Rusia).
Sejak nuklir ditemukan manusia, para pembuat pesawat luar angkasa semakin bergairah karena kekuatannya dapat dipergunakan lebih maksimal.
Benda biasa yang dibakar umumnya menjadi abu, menguap keudara dan sisanya menjadi energi, tetapi nuklir dapat habis seluruhnya untuk menciptakan energi (tenaga) ataupun kekuatan.
Begitu besarnya perhatian dan keinginan para ahli luar angkasa, untuk memperoleh kekuatan agar dapat mengimbangi gaya tarik bumi (gravitas), lepas landas keluar angkasa menembus penjuru langit.
Ini semua sudah dibicarakan dalam Al-Qur'an :
"Hai jama'ah jin dan manusia,jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya kecuali dengan kekuatan". (QS. 55:33)
"Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang ?. Maka lihatlah berulang-ulang, adakah kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang ?" (QS. 67:3)
Listrik di Atmosfir
Listrik yang ada diatmosfir dan akibat-akibatnya seperti guntur dan butir-butir es disebutkan dalam beberapa ayat sbb :
"Dia-lah yang memperlihatkan kilat kepadamu untuk menimbulkan ketakutan dan harapan, dan Dia mengadakan awan mendung. Dan guruh itu bertasbih dengan memuji Allah, (demikian pula) para malaikat karena takut kepada-Nya, dan Allah melepaskan halilintar, lalu menimpakannya kepada siapa yang Dia Kehendaki, daN mereka berbAntah-bantahaN tentang AllAh, dan dia-lAh Tuhan Yang Maha keras sIksa-Nya." (QS. 13:12-13)
Surah An-nur ayat 43.
"Tidakkah kamu melihat bahwa Allah mengarak awan, kemudian mengumpulkan antara (bagian-bagian)nya, kemudian menjadikannya bertindih-tindih, maka kelihatan olehmu hujan keluar dari celah-celahnya dan Allah (juga) menurunkan (butiran -butiran) es dari langit, (yaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung -gunung, maka ditimpakan-Nya (butiran-butiran) es itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan dipalingkan-Nya dari siapa yang dikehendaki-Nya. Kilauan kilat awan itu Hampir-hampir menghilangkaN penglihatan." (QS. 24:43)
Dalam dua ayat tersebut digambarkan hubungan yang erat antara terbentuknya awan -awan berat yang mengandung hujan atau butiran-butiran es dan terbentuknya guntur.
Yang pertama sangat dicari orang karena manfaatnya dan yang kedua ditolak orang. Turunnya guntur adalah keputusan Allah. Hubungan antara kedua fenomena atmosfir sesuai dengan pengetahuan tentang listrik atmosfir yang sudah dimiliki oleh manusia sekarang.
Fenomena yang sangat luar biasa dijaman kita, yaitu bayangan dan pergeserannya disebutkan dalam ayat-ayat berikut :
"Apakah kamu tidak memperhatikan (penciptaan) Tuhanmu, bagaimana Dia memanjangkan (dan memendekkan) bayang-bayang; dan kalau Dia menghendaki niscaya Dia menjadikan tetap bayang-bayang itu, kemudian Kami jadikan matahari sebagai petunjuk atas bayang-bayang itu." (QS. 25:45)
"Hanya kepada Allah-lah sujud (patuh) segala apa yang dilangit dan di bumi, baik dengan kemauan sendiri ataupun terpaksa (dan sujud pula) bayang-bayangnya diwaktu pagi dan petang hari." (QS. 13:15)
"Dan apakah mereka tidak memperhatikan segala sesuatu yang telah diciptakan Allah yang bayangannya berbolak-balik ke kanan dan ke kiri dalam keadaan sujud kepada Allah, sedang mereka berendah diri." (QS. 16:48)
Diluar hal-hal yang menunjukkan tunduknya segala ciptaan Tuhan termasuk bayangan, kepada penciptanya Yang Maha Kuasa, dan disamping Tuhan memperlihatkan kekuasaanNya, ayat-ayat Qur'an juga menyebutkan hubungan antara bayangan dan matahari.
The End.
Taken From :
1. Al-Qur'an Sumber Segala Disiplin Ilmu Drs. Inu Kencana Syafiie
Gema Insani Press Jakarta Indonesia 1996
2. Bibel, Qur'an dan Sains Modern dr. Maurice Bucaille
bulan Bintang - Indonesia 1984
3. Dari Sains ke Stand AlQur'an Dr. Imaduddin Khalil Arista - Indonesia 1993
4. Asal usul manusia menurut Bibel, Al-Qur'an dan Sains Modern Dr. Maurice Bucaille Penerbit Mizan - Indonesia 1996
Copyright(c) Armansyah 1998-1999
Sumber : http://geociti.es/Pentagon/quarters/1246/qursains.html