18 Agustus 2010

CONTOH LAPORAN PKP UNIVERSITAS TERBUKA

CONTOH LAPORAN PKP UT
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN …………………………………………………….. 1
LEMBAR PERNYATAAN…………………………………………………….. 2
KATA PENGANTAR…………………………………………………………… 3
DAFTAR ISI……………………………………………………………………… 5
BAB I: PENDAHULUAN……………………………………………………….. 6
A. Latar Belakang Masalah…………………………………………………… 6
B. Rumusan Masalah…………………………………………………………. 8
C. Manfaat Penelitian Perbaikan Pembelajaran……………………………… 8
BAB II: KAJIAN TEORI………………………………………………………… 10
BAB III: RENCANA PERBAIKAN PEMBELAJARAN………………………. 11
A. Subyek Penelitian………………………………………………………….. 11
B. Karakteristik Siswa………………………………………………………… 12
BAB IV: HASIL PENELITIAN DAN PEMBEHASAN………………………… 22
A. Deskripsi Data……………………………………………………………… 22
B. Pembahasan……………………………………………………………….. 24
BAB V: KESIMPULAN DAN SARAN………………………………………… 26
A. Kesimpulan………………………………………………………………… 26
B. Saran……………………………………………………………………….. 26
DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………….. 27
LAMPIRAN – LAMPIRAN …………………………………………………….. 28
Lampiran 1 : Kesediaan Sebagai Teman Sejawat Dalam Penyelenggaraan PKP…. 28
Lampiran 2 : Surat Pernyataan Teman Sejawat…………………………………… 29
Lampiran3a: Rencana Pembelajaran Pra Siklus…………………………………… 30
Lampiran3b: Rencana Perbaikan Pembelajaran Siklus 1…………………………. 33
Lampiran3c: Rencana Perbaikan Pembelajaran Siklus 2………………………….. 36
Lampiran4a: Lembar Observasi Perbaikan Pembelajaran Pra Siklus……………… 39
Lampiran4b: Lembar Observasi Perbaikan Pembelajaran Siklus 1……………….. 40
Lampiran4c: Lembar Observasi Perbaikan Pembelajaran Siklus 2 41

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Dunia pendidikan memiliki peranan penting dalam kehidupan manusia. Pendidikan dapat mempengaruhi perkembangan manusia dalam seluruh as-pek kepribadian. Pendidikan memiliki kekuatan yang dinamis melalui wadah ini seseorang dapat mengembangkan berbagai potensi yang dimiliki secara optimal. Berbicara mengenai pendidikan tidak terlepas dari komponen pen-didikan itu sendiri antara lain guru dan siswa melalui suatu proses pembe-lajaran yang dapat berhasil dengan baik apabila guru mampu dan mau me-nguasai berbagai kemampuan untuk dapat mengembangkan diri secara pro-fessional. Sejalan dengan program tersebut diatas melakukan perbaikan pembelajaran IPS kelas III pada SDN Rawa Kompeni Kota Tangerang untuk melengkapi tugas dalam mata kuliah pemantapan kemampuan profesional (PKP.PDGK4501) program S1–PGSD pada Universitas Terbuka(UT).
Laporan ini disusun berdasarkan hasil observasi serta temuan – temuan yang diperoleh pada saat pelaksanaan perbaikan pembelajaran yang dilaku-kan dalam dua siklus. Hasil yang diperoleh dari mata pelajaran IPS dengan Standar Ketuntasan Belajar Minimum (SKBM) yaitu 6,0 dari 42 siswa yang menguasai konsep tentang jenis – jenis uang belum berhasil, hanya 28 orang siswa yang menguasai 68,4% sedangkan yang lainnya di-bawah SKBM tersebut.
Pelaksanaan pembelajaran yang penulis lakukan untuk mata pelajaran IPS belum berhasil, siswa belum menguasai konsep tersebut. Hal itu terbukti dari rendahnya nilai yang diperoleh siswa. Untuk itu penulis melakukan per-baikan melalui Penelitian Tindakan Kelas (TPK) yang bertujuan untuk mem-perbaiki pembelajaran dan pencapaian hasil yang diharapkan. Selama pem-belajaran berlangsung jarang siswa mengajukan pertanyaan atau memberi tanggapan terhadap penjelasan guru. Berdasarkan hal tersebut penulis me-minta bantuan teman sejawat sebagai pengamat untuk mengidentifikasi kekurangan dari pembelajaran yang dilaksanakan.Dalam 2 siklus pada pe-lajaran IPS dengan konsep “ Jenis – jenis uang”
1. Identikasi Masalah
Dari hasil ulangan IPS tentang materi “Jenis – Jenis Uang” hanya 28 orang siswa dari 42 orang siswa kelas III SDN Rawa Kompeni yang mencapai SKBM. Selama pembelajaran berlangsung siswa jarang me-ngajukan pertanyaan atau memberi tanggapan terhadap penjelasan guru. Berdasarkan hal tersebut, penulis meminta batuan sejawat sebagai pe-ngamat untuk mengidentifikasi kekurangan dari pembelajaran yang di-laksanakan. Dari hasil observasi dan diskusi dari teman sejawat ada be-berapa masalah yang muncul selama pelaksanaan pembelajaran berlang-sung yang perlu diidentifikasi. Adapun permasalahan tesebut yaitu:
a. Penggunaan metode mengajar kuranng variasi.
b. Sebagian siswa kurang memahami konsep jenis – jenis uang
c. Perolehan nilai rendah.
d. Siswa di kelas tersebut pasif.
2. Analisa Masalah
Dari identifikasi masalah pada pembelajaran IPS konsep tentang jenis – jenis uang penulis menganalisa serta merumuskan masalah yang terjadi. Adapun analisa masalah yang ditemukan dalam pembelajaran IPS adalah:
a. Dalam mengajar guru terlalu banyak melakukan metode ceramah.
b. Siswa kurang memahami konsep tentang jenis - jenis uang.
c. Guru tidak melibatkan siswa ketika menjelaskan materi.
d. Guru kurang memberikan kesempatan bertanya kepada siswa.
e. Guru tidak memberikan contoh yang memadai.

B. Rumusan Masalah
Dari analisis yang telah dikemukakan, maka dengan melalui diskusi dengan teman sejawat ditemukan perumusan masalah. Bagaimana me-ningkatkan kemampuan siswa kelas III SDN Rawa Kompeni pada konsep tentang Jenis – jenis uang dengan metode alat peraga dan diskusi.
C. Tujuan Peneliti
Sesuai peranan guru sebagai motivator, guru harus dapat mem-bangkitkan mi-nat siswa karena minat sebagai motivasi yang mem-pengaruhi didalam belajar, berfikir dan berprestasi (Krapp ,Hidi, Re-minger, Prudrich dan Schrurk 1996). Tujuan penelitian mengandung maksud memperbaiki kinerja guru dalam proses pembelajaran dan me-ningkatkan kemampuan belajar siswa pada pembelajaran PKN dengan konsep tentang jenis – jenis uang pada kelas III SDN Rawa Kompeni.
Disamping itu, pada mata pelajaran tersebut siswa – siswi keba-nyakan mendapat nilai yang kurang memuaskan. Oleh karena itu pe-rencana perbaikan dilakukan melalui tahap: identifikasi masalah, analisis dan perumusan masalah yang selanjutnya dilaksanakan rencana perbaikan pembelajaran. Pelaksanaan rencana perbaikan pembelajaran di kelas III SDN Rawa Kompeni (tempat penulis mengajar) dan pelaksanaanya dilakukan pada jam efektif yang disesuaikan dengan jadwal mata pelajaran tersebut dengan rentang waktu 11 Mei dan 24 Mei 2010. Dalam pelaksanaannya penulis diawasi oleh pengawas untuk membantu penulis mencari kekurangan atau kelemahan dalam proses pembelajaran.
D. Manfaat Peneliti.
Dari perbaikan pembelajaran yang ditempuh dalam dua siklus, maka penulis menemukan adanya manfaat dari perbaikan pembelajaran ter-sebut, manfaat perbaikan itu adalah :
a. Manfaat bagi guru.
- Memperbaiki pembelajaran yang dikelolanya, karena dengan adanya perbaikanakan menimbulkan rasa puas karena sudah melakukan sesuatu untuk meningkatkan kualitas pem-belajaran.
b. Manfaat bagi siswa
- Dengan adanya perbaikan pembelajaran maka dapat me-ningkatkan hasil belajar siswa.
c. Manfaat bagi sekolah
- Sekolah yang berhasil mendorong terjadinya inovasi pada diri guru telah berhasil pula meningkatkan kualitas pendidikan untuk siswa. Sekolah yang para gurunya sudah mampu membuat perbaikan mempunyai kesempatan yang besar untuk berkembang pesat.

BAB II
KAJIAN TEORI
Ilmu pengetahuan sosial adalah ilmu pengetahuan yang merupakan fusi dan paduan dari sejumlah mata pelajaran sosial (KBBI, Balai Pustaka,1989). Mata pelajaran sosial disini berisikan aspek – aspek Ilmu Sejarah, Ilmu Ekonomi, Ilmu Politik, Sosiologi, Antropologi. Psikologi, Ilmu Geografi dan Filsafat.
Keberhasilan pembelajaran tentang konsep dan jenis – jenis uang dan kegunaannya sangat di tentukan oleh beberapa variable, seperti teknik penyampaian (metode), media pembelajaran serta teknik penilaian yang digunakan. Oleh karena itu materi yang disampaikan oleh penulis untuk meningkatkan pemahaman siswa sebesar 12,3% atau yang semula hanya 27 siswa yang memahami ma-teri ketika penulis menggunakan metode ceramah, setelah mengganti metode tersebut dengan metode pengguaan alat peraga, maka pemahaman siswa meningkat menjadi 33 siswa dari jumlah 42 siswa yang ada di kelas III SDN Rawa Kompeni.
Dengan metode penggunaan alat peraga setidaknya siswa dapat mema-hami tentang hal yang belum dipahami, sehingga menjadi paham betul. Na-mun demikian kenaikan tersebut belum mencapai yang maksimal yang diha-rapkan penulis, sehingga penulis menentukan langkah – langkah perbaikan selanjutnya pada siklus 2 dengan mengganti metode diskusi. Hasil dari perubahan metode ini sangat memuaskan, dari proses penilaian yang dilakukan maka diperoleh kenaikan sebesar 23,4% atau yang semula hanya 33 siswa dari jumlah 42 siswa di kelas 3 yang memahami materi tersebut. meningkat menjadi 100%.
a. Pengertian Alat Peraga
Alat peraga pengajaran, teaching aids, atau audiovisual aids (AVA) adalah alat – alat yang digunakan guru ketika mengajar untuk membantu memperjelas materi pelajaran yang disampaikan kepada siswa dan mencegah terjadinya verbalisme pada diri siswa. Banyak para ahli mendefinisikan alat peraga. E.T.Rusefendi (1994:229), Alat peraga, yaitu alat untuk menerang-kan atau mewujudkan konsep IPS. Benda – benda itu misalkan model uang logam dan kertas untuk menerangkan konsep jenis – jenis uang yang digunakan dalam kehidupan sehari – hari. Aristo Rohadi (2003:10), Alat peraga adalah alat (benda) yang digunakan untuk memperagakan fakta, konsep, prinsip, atau prosedur tertentu agar tampak lebih nyata atau konkrit. I.L.Pasaribu, B.Simanjuntak (1983:35), Alat peraga yaitu alat untuk mem-bantu pengajar menyampaiakan pengetahuan dan mengalihkan keterampilan.
Manfaat dari penggunaan alat peraga dalam pengajaran Ilmu Pengetahuan Sosial, diantaranya;
1. Dengan adanya alat peraga, anak – anak akan lebih banyak mengikuti pelajaran IPS semakin besar. Anak akan terangsang, senang, tertarik dan bersikap positif terhadap pengajar IPS.
2. Dengan disajikan konsep abstrak IPS, maka siswa pada tingkat – tingkat yang lebih rendah akan lebih mudah memahami dan mengerti.
3. Alat – alat peraga dapat membantu memahami pemanfaatan dan penggunaan jenis – jenis uang.
Metode diskusi menurut Djajadisastra (1992:45) metode diskusi adalah format belajar mengajar yang menitik beratkan kepada interaksi antara anggota yang lain dalam suatu kelompok guna menyelesaikan tugas – tugas belajar secara bersama – sama.
Metode diskusi menurut (Hasan dan Mujiono, 1993:13) adalah cara menyampaikan bahan pelajaran dengan komunikasi lisan. Diskusi bmenurut Hendro Juwono (2008:7,22) dengan diskusi memberi detail, urutan dan maknanya bagi pengalaman siswa tentang apa yang dibahas.


BAB III
PERENCANAAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN

A. Subjek Penelitian

Tempat : SDN Rawa Kompeni
Jalan Rawa Kompeni Kelurahan Benda Kecamatan Benda
Kota Tangerang 15125
Kelas / Semester : Kelas III (tiga)/2
RP
Waktu Pelaksanaan : Selasa 27 April 2010
Kompetensi Dasar : 2.4 Mengenal sejarah uang.
Indikator
1. Menyebutkan dua contoh uang.
2. Menjelaskan jenis – jenis uang
Masalah yang ditemukan :
Hanya 27 (64,3%) dari jumlah siswa 42 orang yang berhasil melampaui SKBM.
Alternatif pemecahan masalah:
Jenis – jenis mata uang

RPP 1
Waktu Pelaksanaan : Selasa , 11 mei 2010.
Kompetensi dasar : 2.4 Mengenal sejarah uang.
Indikator :
1. Menyebutkan dua jenis uang.
2. Menjelaskan pengertian uang.
Masalah yang ditemukan:
Hanya 33 siswa (78,6%) dari jumlah siswa 42 orang yang berhasil melampaui SKBM.
Alternatif pemecahan masalah:
Jenis – jenis mata uang.

RPP 2
Waktu Pelaksanaan : Senen 24 Mei 2010
Kompetensi dasar : 2.4 Mengenal sejarah uang.
Indikator
1. Menjelaskan kegunaan uang.
2. Membedakan jenis – jenis uang.
Pada RP 2 terjadi perubahan yaitu semua siswa mencapai SKBM meningkat menjadi 100%
Alternatif pemecahan masalah:
Jenis – jenis mata uang.

B. Karakteristik siswa
a) Tingkat Kecerdasan
Tingkat kecerdasan siswa siswi SDN Rawa Kompeni kelas III (tiga) pada dasarnya memiliki kecerdasan rata – rata. Ini dapat terlihat dari beberapa kali mengadakan proses pembelajaran mulai dari RP 1 sampai RP 2 mengalami peningkatan kepemahaman dan pengetahuan.
b) Lingkungan Sekolah
- SDN Rawa Kompeni berada di Jalan Rawa Kompeni Kelurahan Benda Kecamatan Benda Kota Tangerang memiliki local yang cukup dan fasili-tas memadai seperti toilet siswa, toilet guru, mushola, dan ruang UKS layaknya sekolah pada umumnya. Sekolah kami cukup baik, bersih, pernah beberapa kali mengikuti lomba sekolah sehat dan mendapat juara III se Kota Tangerang berkat kerjasama staff sekolah.
- Umumnya masyarakat di sekitar lingkungan sekolah yang berada diper-batasan kota Tangerang respon terhadap program sekolah terbukti dengan disiplinnya siswa dalam mematuhi peraturan yang dibuat oleh sekolah, seperti mengenakan seragam sekolah sesuai dengan hari yang ditentukan. Dengan lingkungan sekolah yang cukup aman dan masyarakat sekitarnya yang masih sederhana seperti cara berpakaian yang belum begitu rapi serta bertutur kata adat betawi kampung. Namun bisa kerja sama dengan pihak sekolah sehingga semua fasilitas sekolah dapat terjaga rapih, bersih dan aman. Hal ini telah terbukti dalam lomba tingkat kota Tangerang men-dapatkan Juara III pada tahun 2008.
c) Latar Belakang Keluarga / sosial ekonomi
Orang tua siswa terdiri dari bermacam – macam tingkat pekerjaan dari buruh, petani, dan pedagang. Namun kesadaran orang tua tentang pentingnya pendidikan sangat rendah dan belum memadai.

C. Deskripsi persiklus
1. Pra Siklus.
a) Perencanaan
- Menyampaikan tujuan pembelajaran
- Menyampaikan topik yang akan dipelajari
- Menjelaskan konsep tentang jenis – jenis uang dengan menggunakan alat peraga.
- Membimbing siswa dalam diskusi kelas, tentang contoh jenis – jenis mata uang dan kegunaannya.
- Melakukan tanya jawab
- Menyimpulkan pelajaran
- Pemberian PR
b) Pelaksanaan
Penulis mengajar tentang jenis – jenis mata uang di kelas III SDN Rawa Kompeni, dengan indikator menyebutkan dua jenis mata uang. Dalam proses ke-giatan belajar mengajar penulis menyampaikan tujuan pembelajaran, melakukan apersepsi sesuai dengan materi kemudian menuliskan topik pembelajaran. Dalam kegiatan inti penulis menyampaikan penjelasan tentang jenis – jenis mata uang dengan menggunakan metode tanya jawab kemudian diakhir kegiata
Tabel 1 : Hasil pembelajaran pada Rencana Pelaksanaan ( RP )
No Nama Siswa Nilai yang diperoleh
Pra siklus
1 Liani 50
2 Ipal Nurfauzi 50
3 Lia Eiswati 40
4 Yuni Purnia 70
5 Andri 30
6 Desi 50
7 Rohimin 50
8 Puji astute 60
9 Jessika Yudhistira 60
10 Rio Supriadi 60
11 Wahyu Ardana 70
12 Anggita Dana 90
13 Aldi 50
14 Fadel Akmal 50
15 Julian 60
16 Sefian 60
17 Yoki 60
18 Nining 60
19 Moh Syafiq Hadosta 60
20 Siti Wardah 60
21 Zakia Tunisa 60
22 Elsye Apricilla 100
23 Elis zahrotul jannah 80
24 Halimah Tusa’diah 60
25 Hikmah maulidia 70
26 Ridwan firmansyah 70
27 Ramadhan 50
28 Rian ardiyansyah 60
29 Dewin Nabila 80
30 Okti Ardiyani 80
31 Toni Aji Rizki W A 50
32 Nur azizah 50
33 Jayadi 100
34 Saipul Anam 50
35 Niken Yuliana 70
36 Alda Saharani 70
37 Warsini 60
38 Febriyanti 40
39 Daenah 50
40 Fiqi Kurniawan 60
41 Mumzyah 70
42 Rizky Ryan S 50
JUMLAH 2550
NILAI RATA – RATA 61
NILAI TERENDAH/JUMLAH ANAK 30/1
NILAI TERTINGGI/JUMLAH ANAK 100/2

c) Pengamatan
- Guru dalam mengajar terlihat semangat dan menarik sehingga siswa kurang adanya perhatian dalam belajar.
- Penggunaan metode masih kurang karena guru menggunakan metode ceramah dan tugas.
- Siswa dikondisikan secara kelompok.
- Guru dalam memberikan contoh kurang bervariasi.
- Dalam memberikan pertanyaan guru tidak memberikan kesempatan untuk berfikir dalam pertanyaanpun kurang menyeluruh.
- Pelajaran belum ada penguatan sehingga pelajaran tersebut harus diulang.
d) Refleksi
Dari hasil pengamatan yang dilakukan dalam kegiatan pembelajaran, maka dapat diketahui bahwa pelajaran diperoleh nilainya yang kurang baik dilihat dari ke-berhasilan siswa memperoleh kurang dari SKBM.

2. Siklus I
a) Rencana Pembelajaran
- Menyampaikan tujuan pembelajaran
- Menyamapaikan topik yang akan dipelajari
- Menjelaskan tentang konsep tentang jenis – jenis uang dengan menggunakan alat – alat peraga.
- Membimbing siswa dalam diskusi kelas tentang contoh jenis – jenis uang dan kegunaannya.
- Mengadakan tanya jawab.
- Menyimpulkan pelajaran.
- Guru mengadakan evaluasi secara tertulis.
b) Pelaksanaan
Penulis mengajar tentang jenis – jenis mata uang di kelas III SDN Rawa Kom-peni, dengan indikator menjelaskan kegunaan mata uang. Dalam proses kegiatan belajar mengajar penulis menyampaikan tujuan pembelajaran, melakukan apersepsi sesuai dengan materi kemudian menuliskan topik pembelajaran. Dalam kegiatan inti penulis menyampaikan penjelasan tentang jenis – jenis mata uang dengan menggunakan metode penugasan kemudian diakhir kegiatan
Tabel 2 : Hasil pembelajaran RPP 1
No Nama Siswa Nilai yang diperoleh
Siklus 1
1 Liani 50
2 Ipal Nurfauzi 60
3 Lia Eiswati 50
4 Yuni Purnia 70
5 Andri 40
6 Desi 70
7 Rohimin 60
8 Puji astute 70
9 Jessika Yudhistira 70
10 Rio Supriadi 70
11 Wahyu Ardana 100
12 Anggita Dana 100
13 Aldi 50
14 Fadel Akmal 70
15 Julian 80
16 Sefian 60
17 Yoki 70
18 Nining 70
19 Moh Syafiq Hadosta 60
20 Siti Wardah 70
21 Zakia Tunisa 80
22 Elsye Apricilla 100
23 Elis zahrotul jannah 100
24 Halimah Tusa’diah 70
25 Hikmah maulidia 100
26 Ridwan firmansyah 90
27 Ramadhan 50
28 Rian ardiyansyah 80
29 Dewin Nabila 100
30 Okti Ardiyani 90
31 Toni Aji Rizki W A 50
32 Nur azizah 60
33 Jayadi 100
34 Saipul Anam 50
35 Niken Yuliana 90
36 Alda Saharani 80
37 Warsini 80
38 Febriyanti 50
39 Daenah 50
40 Fiqi Kurniawan 100
41 Mumzyah 80
42 Rizky Ryan S 60
JUMLAH 3090
NILAI RATA – RATA 74
NILAI TERENDAH/JUMLAH ANAK 40/1
NILAI TERTINGGI/JUMLAH ANAK 100/8

c) Pengamatan
Guru melakukan perbaikan pembelajaran dibantu teman sejawat sebagai observator, pengamat mengamati tindakan yang dilakukan oleh guru dan siswa serta mendata hasil dan kemajuan yang dicapai oleh siswa dengan menggunakan lembar observasi (terlampir).
Adapun hasil pengamatan yang dicatat oleh observator adalah :
- Penggunaan konsep sudah sesuai dengan materi pembelajaran.
- Penggunaan alat peraga sudah ada tetapi kurang maksimal karena alat peraga yang digunakan kurang terlihat dari belakang (Gambarnya terlalu kecil)
- Penggunaan metode sudah bervariasi hanya ketika menggunakan metode tanya jawab, pernyataan guru kurang menyeluruh begitu pula ketika berdiskusi dikelas masih ada siswa yang belum aktif mengikuti pelajaran.
- Hasil belajar siswa belum maksimal karena masih ada siswa yang belum mencapai nilai SKBM untuk IPS yaitu 6,0
- Refleksi
Dari kajian dan pengamatan yang dilakukan dalam kegiatan pembelajaran, maka dapat diketahui bahwa pembelajaran meningkat kearah yang lebih baik di-antaranya:
- Penjelasan konsep sudah sesuai dengan materi pelajaran.
- Penggunaan alat peraga sudah ada tetapi kurang maksimal karena terlalu kecil gambarnya sehingga siswa yang duduk dibagian belakang tidak dapat melihat alat peraga dengan jelas. Oleh sebab itu di RPP kedua diharapkan alat peraganya lebih baik lagi.
- Penggunaan metode sudah cukup namun dalam metode tanya jawab, per-tanyaan guru belum menyeluruh demikian pula ketika di RPP kedua guru dalam memberikan pertanyaan agar menyeluruh sehingga siswa aktif dalam pembelajaran.
- Hasil belajar siswa ada peningkatan namun belum maksimal, diharapkan disiklus kedua hasil belajar siswa lebih maksimal lagi.
- Aktivitas siswa sudah aktif karena guru menggunakan metode yang benar untuk siklus kedua harus lebih aktif lagi agar hasil belajar yang dicapai maksimal.
3. Siklus 2
a) Perencanaan
- Tanya jawab untuk mengaitkan konsep sebelum dengan konsep yang akan dipelajari.
- Menjelaskan tentang jenis – jenis mata uang.
- Membimbing siswa memberikan contoh jenis – jenis mata uang dan kegunaannya.
- Mendiskusikan manfaat dan kegunaan uang dalam kehidupan sehari –hari.
- Siswa mencatat hasil diskusi kelas/tanya jawab.
- Menyimpulkan pembelajaran.
- Guru mengtadakan evaluasi secara tertulis.
b) Pelaksanaan
Penulis mengajar tentang jenis – jenis mata uang di kelas III SDN Rawa Kompeni, dengan indikator menjelaskan kegunaan mata uang. Dalam proses ke-giatan belajar mengajar penulis menyampaikan tujuan pembelajaran, melakukan apersepsi sesuai dengan materi kemudian menuliskan topik pembelajaran. Dalam kegiatan inti penulis menyampaikan penjelasan tentang jenis – jenis mata uang dengan menggunakan metode diskusi kemudian diakhir kegiatan.
Tabel 3 : Hasil pembelajaran RPP 2
No Nama Siswa Nilai yang diperoleh
Siklus 2
1 Liani 60
2 Ipal Nurfauzi 70
3 Lia Eiswati 60
4 Yuni Purnia 70
5 Andri 60
6 Desi 70
7 Rohimin 70
8 Puji astute 80
9 Jessika Yudhistira 80
10 Rio Supriadi 80
11 Wahyu Ardana 100
12 Anggita Dana 100
13 Aldi 60
14 Fadel Akmal 80
15 Julian 90
16 Sefian 70
17 Yoki 70
18 Nining 70
19 Moh Syafiq Hadosta 70
20 Siti Wardah 70
21 Zakia Tunisa 90
22 Elsye Apricilla 100
23 Elis zahrotul jannah 100
24 Halimah Tusa’diah 80
25 Hikmah maulidia 100
26 Ridwan firmansyah 100
27 Ramadhan 60
28 Rian ardiyansyah 100
29 Dewin Nabila 100
30 Okti Ardiyani 100
31 Toni Aji Rizki W A 60
32 Nur azizah 70
33 Jayadi 100
34 Saipul Anam 60
35 Niken Yuliana 100
36 Alda Saharani 90
37 Warsini 90
38 Febriyanti 60
39 Daenah 60
40 Fiqi Kurniawan 100
41 Mumzyah 100
42 Rizky Ryan S 70
JUMLAH 3410
NILAI RATA – RATA 81
NILAI TERENDAH/JUMLAH ANAK 60/9
NILAI TERTINGGI/JUMLAH ANAK 100/13

c) Pengamatan.
Adapun hasil pengamatan siklus 2 sebagai berikut Tabel 3 : Hasil pembelajaran RPP 2
- Penggunaan alat peraga sudah maksimal dan lebih baik, gambar yang ditampilkan terlihat oleh siswa yang duduk dibagian belakang.
- Penggunaan metode sudah cukup baik dalam memberikan pertanyaan sudah menyeluruh, ketika berdiskusi semua siswa aktif.
- Hasil belajar siswa sudah maksimal karena siswa mencapai nilai SKBM pelajaran IPS yaitu 6,0.
d) Refleksi
Dari kajian dan pengamatan yang dilakukan dalam kegiatan pembelajaran, maka dapat diketahui bahwa pembelajaran diperoleh hasil yang baik. Hal ini dapat dilihat dari ke-berhasilan dari RPP II dengan perubahan perolehan nilai yang lebih baik. Siswa sudah mencapai SKBM hingga 97% meningkat dari RPP I yang hanya 78%.
Dari uraian kegiatan pelaksanaan perbaikan pembelajaran, melalui dua siklus tersebut terlihat adanya perubahan yang menuju kesempurnaan. Dari segi guru, siswa dan pe-rangkat pembelajaran, sehingga hasil yang diperoleh memuaskan.

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Deskripsi Persiklus

Setelah proses perbaikan pembelajaran untuk mengukur kemempuan siswa dalam menguasai konsep jenis – jenis uang dilaksanakan dsalam dua jenis pembelajaran IPS diperoleh hasil yang maksimal seperti yang terlihat pada tabel berikut :

No Nama Siswa Hasil belajar
Pra Siklus Siklus 1 Siklus 2
1 Liani 50 50 60
2 Ipal Nurfauzi 50 60 70
3 Lia Riswati 40 50 60
4 Yuni Purnia 70 70 70
5 Andri 30 40 60
6 Desi 50 70 70
7 Rohimin 50 60 70
8 Puji Astuti 60 70 80
9 Jessika Yudhistira 60 70 80
10 Rio Supriadi 60 70 80
11 Wahyu Ardana 70 100 100
12 Anggita Dana 90 100 100
13 Aldi 50 50 60
14 Fadel Akmal 50 70 80
15 Julian 60 80 90
16 Sefian 60 60 70
17 Yoki 60 70 70
18 Nining 60 70 70
19 Moh Syafiq Hadosta 60 60 70
20 Siti Wardah 60 70 70
21 Zakia Tunisa 60 80 90
22 Elsye Apricilla 100 100 100
23 Elis Zahrotul Jannah 80 100 100
24 Halimah Tusa’diah 60 70 80
25 Hikmah Maulidia 70 100 100
26 Ridwan Firmansyah 70 90 100
27 Ramadhan 50 50 60
28 Rian Ardiyansyah 60 80 100
29 Dewin Nabila 80 100 100
30 Okti Ardiyani 80 90 100
31 Toni Aji Rizki W A 50 50 60
32 Nur azizah 50 60 70
33 Jayadi 100 100 100
34 Saipul Anam 50 50 60
35 Niken Yuliana 70 90 100
36 Alda Saharani 70 80 90
37 Warsini 60 80 90
38 Febriyanti 40 50 60
39 Daenah 50 50 60
40 Fiqi Kurniawan 60 100 100
41 Mumzyah 70 80 100
42 Rizky Ryan S 50 60 100
JUMLAH 2550 3090 3410
NILAI RATA – RATA 61 74 81
NILAI TERENDAH/JUMLAH ANAK 30/1 40/1 60/9
NILAI TERTINGGI/JUMLAH ANAK 100/2 100/8 100/13



Dengan melihat data diatas dapat dilihat ketuntasan belajar siswa dari setiap siklus, sebagian besar mengalami peningkatan :
- Sebelum siklus siswa yang mencapai ketuntasan belajar minimal hanya 64,3% atau 27, siswa dari 42 siswa.
- Pada siklus ke satu jumlah siswa yang mencapai ketuntasan belajar minimal me-ningkat menjadi 78,6% atau 33 siswa dari 42 siswa.
- Pada siklus kedua terjadi perubahan yaitu semua siswa mencapai SKBM meningkat menjadi 100%

Grafik Ketuntasan belajar I P S Kelas III
SDN RAWA KOMPENI

B. Pembahasan.
Dalam kegiatan perbaikan pembelajaran IPS kelas III dengan materi jenis-jenis uang diperlukan suasana yang kondusif, yang dapat mencapai hasil yang optimal.
Dari uraian di atas dari setiap siklus mengalami peningkatan yang signifikan, pe-ningkatan yang signifikan ini terjadi karena guru telah memperbaiki kinerja secara sis-tematis dan berkelanjutan dari siklus 1 sampai siklus 2.
Pada siklus 1 kinerja guru yang telah bagus adalah metode mengajar yang digunakan sudah tepat, guru sudah menggunakan alat peraga yang sesuai dengan materi, strategi pembelajaran yang menggunakan metode diskusi sehingga siswa terlihat aktif dalam pembelajaran.
Pada siklus 2 guru dalam menanamkan konsep jenis-jenis uang menggunakan metode diskusi. Pada perbaikan pembelajaran ini terlihat pula peningkatan hasil belajar siswa dari pra siklus sampai siklus 2. Pada pra siklus rata-rata hasil belajar siswa hanya mencapai 6,1 atau yang mencapai SKBM hanay 64,3%, sedangkan pada siklus 1 rata-rata hasil belajar meningkat menjadi 7,4 atau yang mencapai SKBM meningkat pula menjadi 78,6%, Dan pada siklus ke-2 rata-rata hasil belajar menjadi 8,1. Sehingga ketentuan Belajar Minimal menjadi 100%. Peningkatan hasil belajar siswa dari pra siklus sampai siklus 2 terjadi karena guru telah memperbaiki kinerjanya dalam proses pembelajaran yaitu dengan menggunakan metode yang tepat (ceramah,Tanya jawab, diskusi) pada konsep jenis-jenis uang.
Metode ceramah digunakan guru dalam menyampaikan bahan pelajaran dengan ko-munikasi lisan karena lebih efektif dan ekonomis untuk keperluan penyampaian infor-masi dan pengertian. Metode Tanya jawab digunakan agar setiap siswa berpartisipasi secara aktif, membangkitkan minat dan rasa ingin tahu siswa terhadap masalah yang sedang dipelajari.
Metode diskusi digunakan guru untuk memberikan kesempatan kepada para siswa untuk mengadakan perbincangan ilmiah guna mengumpulkan pendapat, membuat ke-simpulan atau menyusun berbagai alternative pemecahan masalah.
Metode yang digunakan guru dalam interaksi belajar mengajar merupakan salah satu factor yang menentukan keberhasilan dan kelancaran proses belajar mengajar. Oleh sebab itu metode mengajar yang digunakan hendaknya disesuaikan dengan keperluan dan situasi yang sedang berlangsung agar tujuan pembelajaran berhasil dengan baik.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Dari hasil perbaikan pembelajaran yang telah dilaksanakan penulis dapat me-nyimpulkan sebagai berikut :
1. Melalui metode diskusi dapat meningkatkan kemampuan siswa kepada konsep jenis-jenis uang.
2. Penggunaan alat peraga dan tepat sesuai dengan materi pembelajaran dapat meningkatkan motivasi siswa dalam pembelajaran.
B. Saran-saran
Untuk meningkatkan kualitas pembelajaran yang perlu diperhatiakn adalah :
1. Guru harus menguasai berbagai metode mengajar untuk memotivasi siswa dalam pembelajaran.
2. Guru dalam memberikan pertanyaan harus memberikan waktu untuk siswa berfikir.
3. Guru harus mampu memilih alat peraga dengan baik agar proses pembelajaran berlangsung lancar.
4. Pemahaman siswa menjadi meningkat apabila guru menggunakan alat peraga dan metode yang tepat dalam pembelajaran.
Demikian hal-hal yang penulis temukan melalui Penelitian Tindak Kelas (PTK). Untuk mencapai hasil yang lebih baik perlu Kelompok Kerja Guru (KKG), untuk memberi masukan - masukan, saran-saran dan pengalaman masing-masing dalam melaksanakan tugas sehari - hari.

DAFTAR PUSTAKA

1. Kurikulum 2006
2. Suciati, dkk “Belajar dan Pembelajaran 2 hal 4.2 dan 4.26 (UT,2007)”
3. Sumantri M dan Syaodah N (2005) “Perkembangan Peserta Didik” UT
4. Tim Bakti Guru (2004) “Tematika Kelas III. PT Griya Widya Pustaka"
5. Wardani,I.G.A.K.,Julaeha,S dan Marsinah.N (2005) “Pemantapan Kemampuan Profesional” Jakarta .Universitas Terbuka.
6. Wardani,I.G.A.K.,Wihardi dan Nasution.N(2005) “Penelitian Tindakan Kelas” Jakarta .Universitas Terbuka.

6 komentar:

  1. terimakasih ,,,, blog nya bgs bgt..
    saya jadi tau pkp ,kapan ut buka s2 bhs.inggris di berau?

    BalasHapus
  2. selamat malam......
    ini menarik sekali pak.
    sekaligus MEMBINGUNGKAN.
    sebab dari semua contoh PTK yang saya baca formatnya selalu berbeda meskipun sama2 dari UT.

    BalasHapus
  3. terimakasih pak ini sangat membantu.
    sekalian saya minta ijin untuk literatur.

    BalasHapus
  4. Bapak dan Ibu Sebagai Refrensi Tambahan bisa lihat 40 Contoh Laporan PKP.
    buka

    WWW.PKPKU.BLOGSPOT.COM

    BalasHapus
  5. MOHON IZIN SHARE PKP BISA DIDOWNLOAD JUGA DI

    WWW.PKPKU.BLOGSPOT.COM

    BalasHapus
  6. Sebagai refrensi berbagai judul PKP bisa berkunjung ke www.pkpku.blogspot.com

    BalasHapus

Silahkan tulis Komentar Anda demi Perbaikan dan Kesempurnaan Blogs ini